Mencari Naurah (Bab 59)

Novel | Mencari Naurah 


“ASHA, bangun... ada panggilan tidak berjawab dan mesej. Asha buat apa sampai letih sangat ni?” Azmar yang baru siap mandi menggoncang-goncang bahuku perlahan.

“Astaghfirullah... Sekarang dah pukul berapa?” Aku sedikit kelam-kabut. Itulah... bukankah mak sudah berpesan agar tidak tidur sesudah asar?

“Sudah pukul 8.00,” Azmar masih memandang wajahku. “Ada nasi goreng kampung atas meja. Makanlah. Esok Asha nak puasa, bukan?” Dia menyambung.

Tanpa menjawab pertanyaan Azmar, aku segera berlari ke bilik air. Solat maghrib belum kutunaikan lagi... ‘Astaghfirullah. Ya, ALLAH...’

“KENAPA muka Asha nampak kusut? Ada masalah?” soal Azmar sewaktu aku sedang melipat kain sejadah.

Aku sekadar tersenyum.

“Sudah baca mesej? Siapa yang telefon?” Bertubi-tubi soalan yang menerjah.

“Sebentar. Asha ambil telefon bimbit dahulu,” kataku lalu berjalan ke arah almari solek. ‘Mana, ya?’ aku tercari-cari pula telefon tersebut di tepi katil.

“Telefon di luar daa...” jerit Azmar sambil ketawa berdekah-dekah.

‘Azmar, Azmar. Tidak pernah puas menyakatku. Tak apa. Ada lori, ada bas. Ada van, ada kereta api...’

“Terima kasih, terima kasih,” ucapku sambil menjelirkan lidah kepadanya.

Mak ai, lima panggilan tidak berjawab. Satu daripada mak. Manakala empat lagi adalah nombor Anuar. Ya, aku sepatutnya memberi jawapan kepada lelaki itu hari ini. Patutlah dia menelefonku berkali-kali. Peti mesej kubuka cepat. Ada sistem pesanan ringkas daripada Asyraf rupanya.

Salam, Sha. Maaf sekiranya saya terlalu memaksa (lama tidak ikuti halakah ilmu agaknya). Akibatnya, jati diri menjadi tidak kuat. Insya-ALLAH, Asha ambillah berapa banyak masa yang Asha kehendaki. Salam.

Aku tersenyum sendiri. Asyraf mengakui kesilapannya. Aku sendiri  gusar dengan caranya yang tidak seperti biasa. Semacam orang lain yang menggunakan jasad lelaki itu. Namun, aku sedari bahawa Asyraf juga manusia biasa yang punya kelemahan. Bukankah iman manusia itu bertambah dan berkurang?

“Anuar dan mak yang telefon. Mesej pula datangnya daripada Asyraf.” Aku memberitahu Azmar.

“Oh, budak tadi,” Azmar cuba mengingat-ingat. Dia membelek-belek majalah Remaja yang dibelinya dengan begitu khusyuk. Semacam ada sesuatu yang telah menarik perhatiannya.

“Finalis yang keberapa?” soalku ingin tahu.

“Kedua. Boleh tahan juga.” Azmar memberi komen dengan mulut yang dimuncungkan. “Ada apa-apa yang hendak dikongsi?” Dia seolah-olah tahu apa yang bermain di dalam hatiku. Diam...

“Tidak payah malu-malu. Mar sudah kenal sangat dengan Cik Natasha. Mesti ada yang tidak kena sampai boleh tertidur selepas asar,” ucapnya lagi.

“Tadi...” lidahku kelu. “Asyraf cakap ayahnya mahu datang merisik... Hari ini...” aku terdiam lagi. “Sepatutnya beri kata putus kepada Anuar,” aku berasa serba salah.

“Jadi...” Azmar yang tadinya begitu asyik dengan majalah kesayangannya itu kini sudah berubah posisi. Majalah tersebut diletakkan di atas meja. Dia segera duduk di tepiku sambil memandang tepat anak mataku. 

“Adakah lelaki yang pernah Asha ceritakan dahulu adalah Asyraf? Senior yang Asha suka, ya?” tekanya.

“Ya. Mak dia yang datang hari itu. Betul! Asha memang suka dia,” jawabku pendek.

“Oh, begitu...” Azmar masih tidak berkelip memandangku. “Asha hampir menerima Anuar kerana seperti sudah tidak ada harapan untuk bersama Asyraf. Namun, tiba-tiba teruna idaman itu muncul di hadapan mata. Rumit, rumit.” Dahinya berkerut. Ada sesuatu yang sedang bermain dalam pemikirannya.

Aku terdiam. Betul seperti apa yang diperkata. ‘Adakah pensyarah muda ini sudah bertukar profesion menjadi mak bomoh?’ Aku tersenyum sendiri.

“Kasihan, Anuar.” Azmar menambah.

“Dia benar-benar sukakan Asha tetapi hati Asha ada pada orang lain. Dan tiba-tiba, lelaki yang tidak dikehendaki itu datang dalam hidup Asha,” Azmar sedikit mengeluh.

Aku tetap diam. Sepertimana perbincanganku dengan hatiku sendiri, aku lebih banyak mendiamkan diri.

“Asha suka Anuar? Maksud Mar... Jauh dalam hati Asha, adakah Asha menyintainya?”

“Tak tahu,” aku menjawab pendek.

“Asha suka Asyraf?” Azmar bertanya lagi. “Hati Asha cintakan Asyraf?” Memang bijak dia bermain kata-kata. “Macam...”

“Ya,” balasku pendek.

“Dua soalan yang sama tetapi jawapan yang berbeza. Anuar, jawabnya tidak tahu. Asyraf pula, macam ya...” Azmar terdiam seketika. Mahu berfikir agaknya. “Yang dapat Mar simpulkan... Asha suka Asyraf. Anuar hadir sipi-sipi dalam hati Asha. Kalau Asyraf tidak muncul, mungkin Anuar terpilih tetapi...” Dia terdiam seketika. “Kasihan, Anuar...” suara Azmar mengendur. Dia tidak meneruskan kata-katanya.

Gambar hiasan
“Pandangan, Mar?”

“Mar lebih suka jika Asha meneruskan hubungan dengan Anuar. Sebab bagi Mar, Anuar tulus menyayangi Asha...” suara Azmar sedikit bergetar. “Cinta tidak boleh dipaksa walaupun masih ada potensi untuk dipupuk. Cinta tidak menjamin kebahagiaan tetapi cinta itu penting untuk mewujudkan keharmonian dalam rumah tangga. Tanpa cinta, dunia pasti tidak akan aman. Peperangan, pecah-belah dan banyak lagilah...” Dia memulakan sesi kaunselingnya.

Aku masih lagi membisu.

“Apapun keputusan yang Asha buat, jangan sekali-kali Asha menyesal dan berusahalah untuk menghadapinya. Baik dengan Anuar mahupun Asyraf. Kalau dengan Anuar, mungkin Asha setakat perlu memupuk rasa cinta itu dan lupakan cinta lama...” Azmar menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Sebentar...” Azmar menyambung kemudian diam kembali.

“Istilah setakat bukan bermakna mudah. Memupuk rasa cinta bukanlah sesuatu yang mudah untuk dilaksanakan. Bergantung pada Asha sendiri...” Azmar mengambil kembali majalah Remaja yang terletak di atas meja.

“Kalau Asha pilih Asyraf, Asha mungkin mendapat cinta. Dalam masa yang sama, Asha terpaksa berhadapan dengan mamanya dan boleh jadi ada lagi yang tidak merestui perhubungan Asha. Asha sendiri sudah cerita, bukan? Di situ, Asha perlu kuat dan tabah. Asha tidak boleh menyesal dengan apa yang telah Asha putuskan...” Majalah Remaja yang diambil diletakkan kembali. “Kelebihannya... Bilamana orang yang dicintai ada bersama kita, lazimnya kita akan kuat dengan sendirinya,” tambahnya lagi.

“Terima kasih, Mar,” aku bersuara jua akhirnya.

“Fikirlah sebaiknya. Jangan buat keputusan melulu. Banyakkan berdoa kepada TUHAN. Asha sendiri lebih arif. Okey? ” Azmar akhirnya menyudahi ceramah tidak rasminya.

“Insya-ALLAH. Terima kasih sekali lagi,”ulangku.

Azmar melangkah perlahan ke bilik tidur.

SMS kiriman Asyraf kubaca berkali-kali. Insya-ALLAH, akan kuberikan jawapan yang pasti....

~bersambung~
8 Responses
  1. Kak, tak sempat nak jumpa malam HSKU.


  2. Kak, tak sempat nak jumpa malam HSKU.


  3. Siti Muthiah Says:

    Hadir sama, ke? Duduk belah mana?


  4. Rasanya, meja saya yang tidak penuh. Meja kategori Cerpen Remaja.


  5. Siti Muthiah Says:

    Wah, menang hadiah? Tahniah. Akak tak cam muka. Kalau cam, mesti akak dah tegur. Insya-ALLAH, lain waktu boleh ketemu, bertukar-tukar fikiran.


  6. akak boleh baca di sini.
    http://mieadham86.blogspot.com/2012/10/kemenangan-adalah-suatu-anugerah-hsku.html


  7. Siti Muthiah Says:

    Alhamdulillah. Tahniah! Akak cuba komen di blog Helmi tapi tak berjaya. Hmm... macam mana kalau kita mahu menyertai pertandingan sebegini ya? Rasa diri belum sampai ke tahap penulisan sebegitu tetapi tetap mahu cuba dan belajar :)


  8. Akak, mungkin akak tidak masukkan perkataan itu sepenuhnya, termasuk nombor. Boleh cuba lagi.

    Sebenarnya, karya yang tersiar di Utusan Karya akan dinilai. Media tersebut termasuk Mingguan Malaysia, Utusan Melayu Mingguan, Harmoni, Wanita, Pemikir.

    Jika karya tersebut tersiar di sini, pasti karya tersebut akan dinilai, jika memenuhi kriteria pihak panel akan diangkat sebagai pemenang.