Kerana apa aku menulis ....

Assalammualaikum. Apa khabar, semua? Muthiah... Alhamdulillah. Hidup berlangsung aman. Moga-moga akan sentiasa aman, tidak sahaja di dunia bahkan akhirat juga.

Cakap pasal aman...lain orang, lain pemahaman dan pengertiannya.

Orang yang punya banyak masalah tetapi berjaya mengatasinya boleh juga dianggap aman hidupnya. Dia tidak dihambat dengan masalah yang berlegar-legar di sekelilingnya.

Orang yang sedang berhati walang tetapi berjaya menceriakan hidupnya... hari-hari dilalui aman, macam tidak ada apa yang berlaku.

Okey, kembali kepada entri hari ini...

Waktu mula-mula menulis, Muthiah telah meletakkan tekad dalam diri. Muthiah menulis (selain kerana mahu rasa duit sendiri) sebab mahu menyampaikan sesuatu kepada teman-teman.

Apa yang Muthiah mahu sampaikan?

Entah, susah hendak cakap. Muthiah ingin menjadi seperti sahabat-sahabat yang hidup mereka...

Pagi, petang, siang malam...

Sentiasa berbicara soal dakwah... dakwah... dakwah.
Usrah... usrah... usrah...
Halakah, taklim, daurah...

(Kadang-kadang terbit rasa cemburu dalam hati (bukan untuk menghancurkan) kerana tidak mampu menjadi seperti mereka).

Murabbi yang berfikir tentang mutarabbi, mengajak 'anak'nya kepada kebaikan dan mendekat kepada ALLAH.

Namun, entah. Muthiah terasa diri teramat jauh... jauh dari jalan orang yang Muthiah kira hampir dengan ALLAH itu. Jalan orang yang hidup dan matinya untuk ALLAH dan ISLAM. Muthiah mahu menjadi salah seorang daripada mereka tetapi... entah. Terasa diri jauh (sukar untuk dihuraikan), tidak tahu jalan mana yang harus diikuti... lorong mana yang hendak dituju...

Jadi mungkin, menulis ini dapat menyenaraikan diri Muthiah bersama dengan mereka (di sisi ALLAH) meski tidak hebat macam mereka. Mereka tampak sangat hampir dengan ALLAH sedang Muthiah selalu berada di bawah... apabila hati baik, dekatlah dengan DIA. Apabila lalai, menjauh jadinya.

Alhamdulillah, peringkat awal... Muthiah kira Muthiah berjaya mencapai apa yang Muthiah mahu lakukan. Sampaikan walau seayat (melalui pena). Bermula dengan Mencari Naurah... Ayah, Amir nak masuk U, Ayah, Amir nak jadi doktor, dan kemudian, Air Mata Siti Hajar...

Namun sejak akhir-akhir ini...

Muthiah rasa niat asal Muthiah telah terpesong. Tujuan utama Muthiah menulis bukan lagi kerana mahu menyampaikan. Ada tetapi berada di kedudukan kedua (meski mulut Muthiah berkata sebaliknya). Mungkin disebabkan oleh perkara itulah, hati Muthiah berasa 'something wrong somewhere'.

Setelah berbincang dengan suami, Muthiah bermuhasabah sendiri kembali. YES! Inilah jawapan yang dicari-cari.

Niat tidak betul.
Hati tidak cukup jelas.

Pernah lalui keadaan begini? ____

Kata suami, "Bolehlah perbaharui niat."

YA! Inilah salah satu penyelesaiannya selain daripada beristighfar kepada ALLAH.

Jadi, yuk kita perbaharui niat (bagi sesiapa yang mengalami perkara yang sama). Lakukanlah sesuatu kerana ALLAH (meski payah... buat dan ungkap sahaja). Penilainya bukan kita... bukan juga orang yang baca blog kita tetapi ALLAH.

Ungkap sendiri untuk menjadikannya sebagai tekad di dalam hati. Perbanyakkan istighfar agar tidak terus terpesong atau tersasar.

Okey. Selamat bermuhasabah :)
Labels: | edit post
2 Responses
  1. +AnamuSafir+ Says:

    salam kak adik..semoga Allah sentiasa tetapkan dan mantapkan hati kak adik:) aminnnn

    _________________________
    I added cool smileys to this message... if you don't see them go to: http://s.exps.me


  2. Siti Muthiah Says:

    Salam, Syairah.

    Jazakillah, dik. Insya-ALLAH, amin <3