Di sebalik Nasi Kerabu Mak Munah

Assalammualaikum. Apa khabar, semua? Muthiah. Alhamdulillah. Baik-baik sahaja, gembira dengan apa yang ALLAH berikan. Dalam masa yang sama, malu pada DIA sebab selalu sahaja tidak sabar dengan ujian-NYA. Bukankah janji ALLAH itu benar? Kita sahaja yang selalu lupa.

Dua minggu lepas, semangat Muthiah sedikit merundum. Sebab apa? Adalah... kita kan manusia. Namun Alhamdulillah, down itu tidak membuatkan Muthiah menjauh... Syukur kerana memiliki suami yang selalu mengingatkan, juga teman dan keluarga yang sentiasa mendoakan. LOVE YOU ALL <3



Alhamdulillah... Pada 19 Disember 2011, Puan Seri Banon dari Dewan Bahasa dan Pustaka menghubungi Muthiah. Syukur ke hadrat ALLAH. DIA tidak membiarkan Muthiah rasa jatuh begitu lama. Muthiah dikhabarkan menjadi salah seorang pemenang (sagu hati) untukSayembara Menulis Novel Remaja DBP.

Cakap pasal Nasi Kerabu Mak Munah...

Sewaktu mula-mula berpindah ke Taiping, Muthiah memang telah meletakkan impian di dalam diri, "Aku mahu jadi penulis." Namun, sebagai orang baru... juga tidak aktif dalam laman sosial... Muthiah tidak nampak jalan. Blur. Blank. Awalnya, Muthiah ada menghantar e-mel kepada beberapa orang penulis lama... bertanya cara untuk menulis, menghantar karya dan lain-lain tetapi mungkin penulis-penulis tersebut teramatlah sibuk... Muthiah tidak mendapat sebarang maklumbalas. Sedikit kecewa, namun Muthiah tidak patah semangat. Waktu itu, Muthiah belum mahir berkomunikasi dengan pak cik Google... tidak juga punya Facebook. Hanya ada Friendster yang hidup segan mati tidak mahu.

Kemudian, Muthiah pun mula menulis novel Flora Cinta atau apabila diterbitkan bertukar judul kepada Mencari Naurah (tentang di sebalik tabir Mencari Naurah, telah Muthiah kongsikan di blog ini^^).

Tulis... tulis dan tulis...
Lalalala....

Satu hari, Muthiah terbaca iklan pertandingan ini dalam majalah DBP. Lupa majalah apa. Oleh sebab Muthiah masih baru... tidak tahu apa-apa... tidak tahu jalan mana hendak dituju... juga tidak tahu akan kemampuan diri (bolehkah Muthiah menulis?), Muthiah memutuskan untuk menyertai pertandingan ini. Tujuannya :

1- Hendak karya Muthiah dinilai oleh mereka yang berpengalaman. Muthiah kira, dari situ Muthiah akan belajar. Komentar itu penting untuk Muthiah tahu, di manakah silap Muthiah dalam penulisan ini.

2- Huhu... boleh jadi dari sini Muthiah akan nampak arah tuju karier penulisan Muthiah. Kenali orang dalam bidang ini, bla bla bla...

Jadi, Muthiah berhenti seketika menulis untuk Flora Cinta @ Mencari Naurah, fokus kepada Nasi Kerabu Mak Munah.

Harapan untuk menang?


Hukhuk... berharap tetapi tidak tinggi. Iyalah. Baru belajar. Harapan untuk dinilai oleh mereka yang pakar lebih tinggi berbanding mahu memenanginya.

Setelah bertungkus-lumus, akhirnya... lahirlah Nasi Kerabu Mak Munah? Tajuknya tidak sedap? Huhu... Maaf, Muthiah memang tidak pandai dalam bab memberi tajuk... banyak hal juga yang Muthiah kira Muthiah terkebelakang. Namun, satu sisi yang Muthiah tahu 0.09% (hanya angka) daripada Muthiah... Muthiah suka belajar dan akan terus berusaha. Yakin boleh! <- Pada hujung lagu, MALAYSIA BOLEH, tukarkan MUTHIAH BOLEH! ^^

Alhamdulillah... Setelah lebih 2 tahun menanti, keputusan diumumkan dan Muthiah terpilih. Rasa hati? Alhamdulillah, syukur kerana apabila berada di sini... bermakna, sudah ada yang membaca dan menilai karya Muthiah. Dan... menambah keyakinan Muthiah untuk terus menulis. Terjatuh kadang-kadang itu normal namun pohonlah kepada ALLAH agar tidak tersungkur lama.

Terima kasih kepada suami sebab banyak mendorong, menyokong dan mengasihi Muthiah seadanya diri Muthiah. Mohon maaf dan redha sampai hujung nyawa.

Terima kasih kepada keluarga/ mertua yang sentiasa bersama Muthiah dalam suka duka. Banyak bersabar dan menyokong Muthiah. Muthah sayang kalian kerana ALLAH.

Tidak lupa juga kepada saudara-mara, sahabat lama, rakan penulis, sahabat baru, sahabat maya, pembaca, dan semua yang menyokong dan menyayangi Muthiah.

Juga... para editor yang banyak mengajar Muthiah... Teguran/ komentar panjang lebar... memang pada awalnya terkedu, hukhuk tetapi... ambil masa sekejap (jangan lama-lama), fikirlah untuk kebaikan diri. Editor tidak akan membuat sesuatu untuk merosakkan karya kita. Bahkan, penulis hebat pun memerlukan editor untuk mencantikkan tulisannya. Jangan jemu mendidik Muthiah ya, CikPuan Editor ^^ Terima kasih banyak-banyak.

~~~Muthiah sayang semua kerana ALLAH ~~~
4 Responses
  1. Isma Haneefa Says:

    tahniah, kak! btw, selamat tahun baru!


  2. Siti Muthiah Says:

    Alhamdulillah. Terima kasih, Dik. Selamat tahun 2012!


  3. salam kenal, dik muthiah
    pd mlm anugerah kelmarin,mgkin kita tak sempat nak sembang2...
    hajat kakak ingin sgt kenal muthiah lbih akrab,semoga sama2 beroleh semangat utk gigih mnulis.
    sudikanlah berkunjung ke ummu-anasblogspot.com n azmahnordin.blogspot.com
    di sana nanti,insya-Allah kita akn lbih mngenali...


  4. Siti Muthiah Says:

    Salam kenal buat Ummu Anas juga ^^

    Iya. Tidak sempat untuk bertaaruf. Insya-ALLAH, diizinkan TUHAN, kita boleh ketemu lagu.

    Moga-moga kita semua akan terus sukses dalam lapangan ini dan sentiasa memperbaharui niat (peringatan untuk diri yang selalu lupa) dalam menyampaikan kepada umum.

    Terima kasih kerana sudi menjengah ke sini ^^