Untungnya jadi anak teruna kesayangan...


Assalammualaikum. Apa khabar? Muthiah... Alhamdulillah. Tiba-tiba, teringatkan seorang teman yang pernah meluah rasa. Membuatkan Muthiah terfikir dan berfikir tentang mereka. Lantas, tercatitlah bicara yang entah apa-apa ^________^

Ayuh, kita renungkan bersama ;)

Untungnya menjadi anak teruna kesayangan emak ~Meski sudah bernikah....

  • Tidak ada duit minta dengan emak. Pasti dapat ;) Anak emaklah katakan...
  • Hari-hari, angkut baju pergi basuh rumah mak. Bibik kan ada? Siap berlipat. Ambil buat balik rumah. Senang kerja. Hehe...
  • Lapar? Alah... pergilah makan rumah mak. Pagi... petang... siang... malam... Bukan orang lain pun. Emak kita juga. Duit belajar terlupa hendak beri pula ;)
  • Petrol sudah habis! 'Mak, hendak RM10. Mahu bubuh minyak.'
Huh. Pedas. Bukan mahu bikin panas. Sekadar peringatan agar setiap kita tahu akan tanggungjawab sendiri. Hisy. Mana hikmahnya? Kata... berpesan-pesan dengan hikmah? Hehehe...

Jeng jeng jeng...

Usah terasa kerana ini hanyalah DRAF CERPEN sahaja. Wujudkah manusia yang sebegini? Jika ada... ayuh kita renungkan. Jika tiada. Alhamdulillah. Sejuk perut emak mengandung ;)

Muthiah : Belajar bikin suspen yang tidak berapa suspen.
Labels: | edit post
2 Responses
  1. ainhany Says:

    tuuuuut cak....!!

    ehem...rasenya anak pompuan mak juga bisa bikin kecuh yang sama nih..tak gitu????
    Zassssss.....


  2. Siti Muthiah Says:

    ehe...

    buat cerpen yang berbeda sekali sekala (tetapi belum bermula pun ;p)