Al-Alaq


[1] Bacalah (wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk),

[2] Ia menciptakan manusia daripada sebuku darah beku;

[3] Bacalah, dan Tuhanmu Yang Maha Pemurah,

[4] Yang mengajar manusia melalui pena dan tulisan,

[5] Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.

[6] Ingatlah! Sesungguhnya jenis manusia tetap melampaui batas (yang sepatutnya atau yang sewajibnya),

[7] Dengan sebab ia melihat dirinya sudah cukup apa yang dihajatinya.

[8](Ingatlah) Sesungguhnya kepada Tuhanmulah tempat kembali (untuk menerima balasan).

[9] Adakah engkau nampak (baiknya) orang yang melarang (dan menghalang),

[10] Seorang hamba Allah apabila ia mengerjakan sembahyang?

[11] Adakah engkau nampak (buruknya) jika ia berada di atas jalan yang betul?

[12] Atau ia menyuruh orang bertaqwa (jangan melakukan syirik)?

[13] Adakah engkau nampak (terlepasnya daripada azab) jika ia mendustakan (apa yang disampaikan oleh Nabi Muhammad kepadanya) serta ia berpaling ingkar?

[14] Tidakkah ia mengetahui bahawa sesungguhnya Allah melihat (segala amal perbuatannya dan membalasnya)?

[15] Jangan sekali-kali berlaku derhaka! Demi sesungguhnya jika ia tidak berhenti (daripada perbuatannya yang buruk itu), nescaya Kami akan menyentap ubun-ubunnya (dan menyeretnya ke dalam neraka),

[16] Ubun-ubun (orang) yang berdusta, yang bersalah.

[17] Kemudian biarlah ia memanggil kumpulannya (untuk menyelamatkannya),

[18] Kami pula akan memanggil malaikat Zabaniyah (untuk menyeksanya)!

[19] Ingatlah! Janganlah engkau (wahai Muhammad) menurut kehendaknya, dan (sebaliknya) sujudlah dan dampingkanlah dirimu kepada Allah (dengan taat dan beramal soleh)...

*** Wahyu pertama Allah kepada junjungan mulia Nabi Muhammad SAW ***

Bacalah...
Bacalah...
Bacalah...

Fikir-fikirkan....

Allah yang memberi hidayah (Bedah buku)


Kisah perintah Allah kepada Ibrahim agar menyeru manusia kepada Kaabah~

Ringkasan cerita

Allah telah memerintahkan Nabi Ibrahim A.S. untuk membina semula Kaabah yang sudah runtuh dan terkambus. Kemudian, Allah SWT memerintahkan pula Ibrahim untuk menyeru manusia supaya menziarahi Kaabah.

Ibrahim bertanya, “ Bagaimanakah seruanku dapat sampai kepada manusia?”

Allah menegaskan bahawa Dialah yang akan menyentuh hati-hati manusia itu. Ibrahim hanya berperanan membuat seruan.

Pengajaran

Ya! Kita hanya bisa menyampaikan. Kita boleh menyeru manusia kepada kebaikan. Kita berdakwah siang dan malam. Kita mengatur strategi untuk mengajak mereka kepada Allah. Namun hakikatnya, Allahlah yang memberi hidayah.

Sekiranya banyak yang menjadi pengikut (jemaah kita), bukanlah kita yang hebat. Kita bukanlah siapa-siapa. Kita bukanlah pendakwah hebat. Kita bukan juga manusia istimewa. Allahlah yang memiliki segala kehebatan itu. Tidak ada yang mustahil bagi-Nya untuk menyentuh hati-hati makhluk ciptaan-Nya.

Jadi, sentiasalah bermuhasabah dan mengislah diri. Ingatkan diri tentang tanggungjawab kita yang sebenarnya. Apa yang pasti!!! Kita hanyalah manusia biasa yang banyak khilaf dan kelemahan…

Muthiah : Terlalu banyak kelemahan.
Labels: 0 comments | | edit post

Putus sudah kasih sayang (ii)

Sambungan lepas… Apa perasaan Muthiah?…

Huhu… terkedu untuk mencari jawapan… Namun, percayalah. Setiap manusia, akan tetap diuji Allah… Sepertimana firman-Nya dalam surah Al-Ankabut ayat 2 yang bermaksud, “Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan, "Kami telah beriman", sedang mereka tidak diuji lagi?”

Ada orang diuji dalam kehidupan berkeluarga… Suami/ isteri yang punya banyak karenah… tidak bertoleransi… tidak bertimbangrasa… Manalah kita tahu kerana kita tidak berada di samping mereka…

Ada orang diuji dalam hal kerjaya dan kewangan… Makan pakai tidak cukup… kais pagi makan pagi..kais petang makan petang…

Terdapat seribu satu ujian dan pasti! Apa-apa yang telah ditetapkan oleh Allah, sesuai dengan kesanggupan kita sepertimana firman-Nya dalam surah Al-Baqarah ayat 286 yang bermaksud… ‘Tidak Aku bebankan seseorang sesuai dengan kesanggupannya…’

Berbalik kepada persoalan teman Muthiah tadi… “Apakah perasaan Muthiah kiranya Muthiah berada di tempatnya?”

Hmmm…Memang… Allah tidak menguji Muthiah dengan ujian yang sama sepertimana yang dialami olehnya tetapi ujian tetap ada… Muthiah juga manusia biasa… Pernah rasa sedih… pernah rasa terhiris… pernah juga rasa terluka… Bohonglah kalau Muthiah katakan hidup Muthiah sepanjang 28 tahun ini hanya diselubungi kegembiraan 24 jam sehari semalam.

Namun…di sebalik kesukaran itu…

Muthiah cuba untuk optimis. Muthiah memilih untuk ceria dan gembira… Bukannya Muthiah tidak pernah terjatuh, tersungkur dan terjelepok tetapi Muthiah cuba untuk bangkit. Sakit tatkala memaksa diri untuk bangun tetapi kita tidak punya jalan lain. Hidup perlu diteruskan. Hendak tidak hendak kita perlu melalui hari esok (kalau masih dipanjangkan usia).

Masih tidak mampu??? Masih tidak berdaya??? Jalannya… Muthiah tahu Muthiah perlu kembali kepada Allah. Itulah kekuatan Muthiah…bukan sahaja Muthiah tetapi kita semua. Kemudian, sedikit demi sedikit rasa resah itu akan menghilang. Cuma masa sahaja yang menentukan… Muthiah yakin Muthiah tidak sendiri. Muthiah ada Allah yang Maha Tahu dan Mahu Adil. Muthiah serahkan segalanya kepada Allah SWT. Sesungguhnya, Allah itu Maha Teliti Penghitungan-Nya…

Untuk berasa kecil hati… marah … atau kecewa??? Muthiah mungkin bukan siapa-siapa tetapi Muthiah berpegang kepada kesaksamaan Tuan Punya alam ini.

Jadi… renung-renungkan wahai teman…

Tidak salah jika mahu menangis tetapi usah biarkan tangisan itu menghancurkan diri sendiri… membuatkan kita lupa kepada Allah yang sentiasa hampir dengan diri kita…

Tidak salah untuk bersedih hati tetapi jangan sampai kesedihan itu menjadikan kita manusia yang ada jasad tetapi nyawanya sudah entah ke mana. Marah, dendam dan benci terus menguasai diri…

Tidak salah untuk meluah rasa. Tidak sama sekali! Muthiah faham… begitu berat bebanan yang ditanggung. Begitu sakit hati yang dipendam… Namun….

Sabarlah… ALLAH ada, Sayang… Maafkan Muthiah andai ada sedikit ketegasan tika itu… Ketegasan Muthiah bukan bereti Muthiah marah tetapi … Muthiah sayangkan teman Muthiah ini kerana Allah… Muthiah tidak mahu ia terus bermain dengan emosi. Muthiah tidak mahu ia terlalu melayan perasaan…. Si dia pula sudah jelas lagi bersuluh tetap diam seribu bahasa. Tidak mahu berkata apa-apa… Hendak buat macam mana?

Sabarlah… Hanya itu yang boleh Muthiah ungkapkan… Walau seribu kali, Muthiah akan ucapkan kata-kata yang sama. Buka buku baru… bina hidup baru… Optimis dan usah jadikan kisah duka ini sebagai noktah hidup kita. Bangkit dengan semangat baru… Ingat bahawa kita sama sekali tidak sendiri.

Bagaimana pula dari sisi si teruna? Bersambung…

Muthiah : Sayang suami Muthiah bangat….

Doktor oh doktor…


Baru-baru ini, Muthiah dan suami menziarahi guru Muthiah yang sedang menghidap penyakit barah. Banyak perkara yang dikongsi dan banyak juga cerita yang disampaikan. Hmmm… ada sesuatu yang ingin Muthiah kongsikan kepada semua. Agar dapat dijadikan iktibar dan pengajaran.

Hmmm… mengeluh lagi. Alahai… Banyak sungguh perkara yang tidak sepatutnya berlaku telah terjadi…

1- Seorang doktor muda perlu mengambil darah cikgu Muthiah. Sekali cucuk, tidak bertemu urat… dua dan tiga kali cucuk, pun tidak ketemu. Adoi… sakitnya… (sepertimana yang telah diceritakan).

2- Kemudian, ia memanggil temannya (juga seorang doktor baru). Dengan yakin, doktor muda ini terus mencucuk sebelah tangan cikgu Muthiah. Setelah siap, ia bertanya, “Tangan mana yang hendak dibedah?” Cikgu Muthiah menjawab, “Tangan inilah.” Selepas itu, doktor tersebut berkata kesal, “Alamak, mana boleh cucuk tangan ini!” Adoi….

3- Air bisa perlu dikeluarkan dari tubuh cikgu Muthiah. Doktor pun menggunakan tiub (hmmm… tidak tahu hendak panggil apa) dan masukkan ke dalam tubuhnya. Tiub itu pula disambungkan pada satu bekas. Namun sayang, air bisa tetap tidak mengalir ke dalam bekas yang sepatutnya. Ia melimpah keluar menyebabkan ketidakselesaan pada cikgu Muthiah. Sudahlah jahitan yang dibuat tidak sempurna. Makin teruk jadinya. Apabila diajukan kepada doktor pakar, barulah keadaan menjadi baik. Jahitan semula telah dibuat dan air bisa tidak lagi melimpah.

4- Ada sesuatu yang perlu dilakukan. Cikgu Muthiah meminta seorang doktor melakukannya. Doktor tersebut nampaknya tidak tahu apa-apa dan ia bertanya kembali kepada cikgu Muthiah apa sebenarnya yang harus dilakukannya? Huhu…. Aduh!

5- Ada satu ketika, doktor berkira-kira apa yang harus dilakukan untuk merawat cikgu Muthiah. Aik, masih keliru? Tidak apa… belajar…. Hehe..

6- Pakar meminta doktor-doktor baru ini supaya sentiasa memantau para pesakit. Namun, apabila tiada doktor pakar di sisi, mereka tidak melakukan sepertimana yang diarahkan.

7- Ada satu kes, melibatkan pesakit barah ovari. Seorang anak muda telah dibedah. Kemudian, ia dimasukkan semula ke hospital. Rupa-rupanya, doktor telah tersilap jahit (sekali dengan usus).

Menurut cikgu Muthiah lagi, batch sebelum ini lebih meyakinkan (Cikgu Muthiah sebenarnya sudah beberapa kali dimasukkan ke dalam wad untuk tujuan rawatan).

1- Mereka nampak bekerjasama dan berbincang sebelum membuat sebarang keputusan.

2- Mereka lebih peka terhadap pesakit.

Apakah iktibar yang boleh diambil?

Tidak perlulah Muthiah coretkan di sini. Tepuk dada, tanya iman. Hehe… Bak kata Nabil, “LU PIKIRLAH SENDIRI!”

*** Sekadar coretan daripada luahan seorang pesakit untuk renungan bersama***

Muthiah : Doktor dan pesakit adalah sama-sama manusia biasa yang banyak khilafnya.

Hoi hoi ya hoi...


Hoi hoi ya hoi...
Hoi hoi ya hoi...

Assalammualaikum...

Muthiah dan suami menonton filem, "Ali Baba Bujang Lapok" lakonan Allahyarham Tan Sri P. Ramlee.

....

Satu hari, ketika Ali Baba keluar mencari kayu api, ia terlihat para penyamun sedang berkawad di dalam hutan dengan membawa hasil rompakan. Tatkala Ketua Penyamun sampai ke tempat persembunyian mereka...

Ketua Penyamun itu telah memuji anak buahnya...
# Bagus dalam melakukan pekerjaaan (merompak)...
# Berdisiplin...


'... Tetapi, ada satu yang tidak kena. Pakaian kamu daaaa...'

....

Suami berkata, 'Boleh dimuatkan dalam blog.'

'Puji dahulu.... kemudian, baru tegur...' tambahnya lagi.

Hmmm... ada betulnya. Kaedah menegur orang yang baik.

Mula-mula... bunga-bungakan hatinya dahulu...

Beri komen yang positif... (Ikutkan cerita di atas, Ketua Penyamun memuji anak buahnya dengan dua perkara)

Kemudian... tegurlah dengan baik/hikmah ;)

Dapat tangkap? Hehe... LU PIKIRLAH SENDIRI...

Muthiah :Kadang-kadang hikmah... Kadang-kadang, hentam sahajalah.
Labels: 0 comments | | edit post

Teman tetapi mesra


Best friend atau kekasih? Kekasih atau teman tapi mesra? Entahlah, Zaliza tidak punya jawapan yang pasti. Menyesal rasanya terjebak dengan persoalan cinta. Datang tak diundang, tiba-tiba tercegat di hadapan mata. Biarkan biarkan… Zaliza tidak mahu ambil peduli.

“Za, aku tak ada apa-apa dengan pompuan tu,” kata Zul suatu hari. Diam…
“Betul, aku tak ada apa-apa dengan dia,” terangnya lagi.
“Dia cakap apa kat ko Za?” Zul masih belum berpuas hati. Zaliza pula tunduk membisu. Hatinya betul-betul sakit. Ya, jiwanya meronta-ronta tatkala mendengar berita itu. Masakan Rozi berbohong sedang mereka bertiga bukannya orang lain, sama-sama menuntut di fakulti yang sama. Bukan itu sahaja, mereka juga acap kali membuat perbincangan bersama-sama. Bukan itu sahaja, yang paling utama mereka adalah best friend.

“Pakcik, got to go. Petang ni, pakcik buat discussion dengan Rozi je la ye. I have something to do,” Zaliza memberi helah. Sebenarnya, tidak sanggup berhadapan dengan mereka berdua. Tidak boleh ia bayangkan perasaan yang sedang berbunga mekar di hati-hati mereka sedang dirinya???? Makan hati sendiri. Kan lebih enak kalau boleh kunyah hati ayam ka, hati lembu ka? ‘Argh! Hatiku sakit, hatiku terluka, hatiku… entahlah sukar diungkap dengan kata-kata,’ Zaliza membentak sendiri.
“Wei, mana boleh buat discussion dua orang je. Nanti ada ‘orang’ ketiga. Dosa sedia ada pun ko tak tertanggung, inikan pula dosa aku yang sedia banyak ni plus si budak Rozi tu. Ish ish ish,” Zul memulakan lawaknya. Zaliza masih lagi memuncungkan bibirnya yang kemerahan. “Comel, macam Mak Enon,” usik Zul sambil tersenyum.
“Malas layan la,” tanpa lengah, Zaliza segera meninggalkan Zul terkebil-kebil sendiri. Kepala yang tidak gatal digaru perlahan. Zul pun keliru dengan sikap Zaliza yang cepat benar naik angin. Kalau diikutkan usia perhubungan mereka, sudah menjangkau empat tahun tetapi gadis ini tetap sahaja misteri. Entahlah, naik pening memikirkan best friend-nya yang seorang ini. ‘Za, Za…’ Zul berkata perlahan sambil tersenyum.

Beep…
‘Aiyaa, siapa pula sms ni,’ Zul mencebikkan bibirnya. Segera ia mencapai telefon bimbit jenis Nokia yang terletak di dalam saku seluar jeans yang dipakainya. Masih ada bau kedai lagi. Al-maklumlah, baru disarung hari ini. ‘Rozi…’ mata yang sedia bulat dibulatkan.

Woi… ko kat mana? Aku dah tunggu berjam kat bilik T03 ni. Aku call Adik pun tak berangkat.

‘Alamak! Lupa daaa… ada discussion petang ni,’ Zul segera berjalan laju menuju ke bilik tutorial yang terletak di blok C fakulti. Tiba-tiba, langkah kakinya terhenti. Mana mungkin membuat perbincangan di bilik itu sekadar berdua. Silap hari bulan, kena tangkap khalwat. Nasib tidak baik, masuk paper. Lagi malang kalau dipaksa kahwin. Tidak… tidak… ‘Zul masih muda mak,’ Zul menggelengkan kepalanya.

Woi anak Pak Dollah. Tukar plan. Kita buat discussion kat library. Adik tak datang daaa… dia ada ‘projek’ lain. Satu lagi, ko tak reti ke nak bagi salam? Kita ni Muslim, Melayu… kan budi bahasa budaya kita. By the way, jumpa aku kat library, tingkat tiga dalam 15 minit. Kita uji kelajuan ko berlari. Kah kah kah…

Zul tersengih sendiri. Macam kerang busuk bahkan lebih lebar daripada sengihnya si kerang busuk.

Ye la anak Pak Borhan. Assalammualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Set, jumpa kat library within 15 minutes.

Segera Rozi bergerak ke destinasi yang dijanjikan. Apabila tiada mata yang memandang, ia akan berlari-lari anak dan bilamana ada pelajar lain di sekeliling, ia control ayu. Itulah Rozi, berbeza sekali dengan Zaliza yang tidak pernah belajar ilmu control. Kalau dia rasa nak berlari, ia pasti akan berlari. Kalau dia rasa nak tidur hatta di dalam dewan kuliah, ia akan tidur. Lantak apa orang kata asal dia tidak mengganggu-gugat rumahtangga insan lain. Rumahtangga??? Rumah yang ada tangga daaa.

“Ko lambat tiga minit,” kata Zul tatkala Rozi sampai ke perpustakaan utama.
“Ko ingat aku ni robot ka?Aku gadis Melayu la. Bukan macam Adik… asal capai matlamat, habis dihentamnya…”
“Oooo, ko kutuk dia ya? Aku report nanti,” Zul menyampuk sambil tersenyum menampakkan giginya yang putih melepak. Entah ubat gigi apa yang digunakan, tidak ada siapa yang tahu. Boleh jadi Colgate, Darlie… ah, biarkan dia dengan giginya.
“Just kidding. But then, Adik ada ‘projek’ apa?” Rozi bertanya perlahan.
“Hmmm… nanti ko tanya la dia. Dia ada kat meja hujung sana. Aku nampak, sorang je. Tak ada pula ditemani mana-mana kayu jati,” kata Zul sungguh-sungguh. Sebenarnya, ia sudah pun membuat tinjauan, mencari-cari ke manakah minah brutal itu menyembunyikan diri.
“Adik apasal sebenarnya?” Rozi mengerutkan dahinya yang lebar. Ada sebiji tahi lalat hidup di tepi matanya yang bundar.
“Aku pun tak tahu daaa… misteri. Jomlah, kita buat discussion dulu. Siap awal, ko pergilah interview dia,” Zul memberi cadangan.
“Wokeh,” Rozi mengenyitkan mata.
“Woi, insya-Allah la. Kita ni orang Islam, jangan terikut dengan Barat sangat. Kita ni sudah cemerlang, gemilang dan terbilang,” tanpa memandang wajah Rozi yang sudah kemerahan, Zul segera duduk di atas kerusi lalu membuka majalah Apo yang baru sahaja ia beli.
“Wei, ko nak buat discussion ke… ko nak baca majalah?” Rozi berpura-pura marah.
“Dua-dua… kalau boleh empat-empat lagi baik,”Zul menjawab sambil tersenyum sumbing. Mereka kemudiannya sama-sama ketawa.

Dari kejauhan, Zaliza melihat kemesraan yang terjalin di antara Rozi dan Zul. Betul kata Rozi, Zul punya agenda untuk memikat hatinya. Siapalah Zaliza jika hendak dibandingkan dengan ‘Gadis Melayu’ itu. Rozi mempunyai ciri-ciri wanita idaman lelaki. Tutur katanya halus namun bagi Zaliza, bukan halus namanya tetapi control! Penampilannya bisa membuatkan mata-mata yang memandang tertawan. Bukan macam Zaliza… bak kata Zul satu ketika dahulu, “Kalau ko jadi pompuan, mesti banyak kayu jati datang…” diam sejenak.
“Bukan kayu jati je. Kayu pokok getah, pokok kelapa sawit, pokok durian mesti tergila-gilakan ko,” jujur Zul mengemukakan pandangannya.
“Assalammualaikum Pakcik! Kite perempuan aaaa,” Zaliza membulatkan matanya yang sedia sepet.
“Pompuan la sangat,” Zul tersenyum sinis. ‘Argh…. tak habis-habis nak menyakat,’ Za berkata perlahan namun jauh di sudut hati, ia memang nantikan kemesraan sebegitu.

Salah siapa? Zaliza bertanya sendiri. Boleh jadi dia yang bersalah kerana menyimpan perasaan itu. Bukankah deklarasi yang dibuat antara dia dan Zul menyebut bahawa mereka adalah ‘best friend’ @ teman tapi mesra. Huhu… air mata Zaliza hampir sahaja jatuh ke bumi. Cepat-cepat Zaliza menguatkan volume walkman yang didengarinya.

Tiada Tuhan selain Allah
Nabi Muhammad pesuruh Allah

Layan lagu Raihan rupanya. Ingatkan brutal…

Zaliza memandang lagi ke arah ‘merpati dua sejoli’ itu. Sakit hati dibuatnya. Takkan Zul tidak sedar langsung? Lembab sangatkah jejaka itu sehingga sukar menafsir sesuatu yang tersirat? Sem lepas, Zul dapat anugerah dekan. Mustahil kaki buku ini tidak dapat menangkap apa yang terkandung di dalam lubuk hatinya.

Ya, dalam diam Zaliza menyintai Zul. Walaupun acap kali Zul mengutuk dirinya, Zaliza tetap sukakan lelaki itu. Ia punya karisma seorang bapa dan suami (Alahai, jauh sungguh Zaliza terbang). Bukan itu sahaja, jauh di dalam diri Zul terpancar cahaya yang bisa menerangi mereka yang berada di sekelilingnya. Zul mampu membaca hati orang yang berada di hadapannya. Ia tahu kesusahan dan keperitan yang ditanggung teman-temannya lantas tanpa lengah, ia akan berusaha keras membantu mereka yang memerlukan.

‘Mustahil ia tidak dapat membaca apa yang tersirat di dalam hatiku,’ bentak Zaliza. Memang, ia sama sekali tidak pernah meluahkan perasaan terhadap Zul tetapi lelaki itu seharusnya sedar, Zaliza hanyalah seorang gadis yang punya rasa malu. Bukankah malu itu adalah sebahagian daripada iman? Zul sendiri pernah berkata bahawa bunga yang paling berharga ialah bunga yang tidak pernah disentuh dan diusik. Mungkin sahaja luarannya tidak indah sebagaimana bunga lain, menyebabkan tidak ada siapa yang sudi membelainya tetapi hakikatnya, bunga itu punya nilai yang begitu tinggi.

Kali ini, air mata Zaliza yang begitu mahal akhirnya jatuh ke bumi. Begitu payah bermain rasa dan ia berjanji kepada dirinya sendiri bahawa inilah kali terakhir ia bermain dengan perasaan. Lebih baik main guli atau congkak. Sekurang-kurangnya, tidak terasa sakit. Ia memandang lagi ke arah Rozi dan Zul yang masih lagi berbual mesra. Argh…. sakitnya hati! Segera Zaliza menundukkan kepalanya ke meja. Tidak sanggup menonton ‘drama’ itu lagi.

“Assalammualaikum,” tiba-tiba kedengaran sayup-sayup satu suara.
“Ada orang tak?” Katanya lagi. Zaliza kenal pemilik suara itu tetapi ia enggan mengangkat mukanya yang sedang kebasahan dek tangisan yang boleh jadi sia-sia. Malu dibuatnya apabila diketahui umum, ia menangis kerana cinta… ia menangis kerana seorang lelaki. Kerusi di hadapan Zaliza ditarik.
“Tak jemput pun, aku duduk dulu ya,” Zul memerhati Zaliza yang masih tidak mahu mendongakkan kepalanya.
“OKlah kalau ko tak mahu jumpa aku…” diam sejenak.
“Zie, jom kita makan. Aku belanja sempena hari jadi aku yang ke-25,” Zul mengajak Rozi lantas meninggalkan Zaliza menangis sendiri. Kali ini, esakan Zaliza semakin kuat. Ia betul-betul kecewa… kecewa dengan cintanya yang tidak mendapat perhatian.

Setelah dirasa Zul dan Rozi sudah berlalu pergi, Zaliza segera mendongakkan kepalanya dengan mata yang kemerahan. Ia tekad! Ia tidak mahu lagi berkawan dengan Zul. Biarpun hatinya meronta-ronta tidak bersetuju dengan kata putusnya, Zaliza tekad. Lebih baik putus kawan daripada asyik memendam rasa.

Assalammualaikum wbt. Pakcik Zul, Za rasa Za tak boleh nak teruskan persahabatan kita. Pakcik carilah orang lain sebagai pengganti. Mungkin sahaja Rozi paling cocok… untuk menjadi teman istemewa dan juga best friend. Kan lebih baik begitu?Apapun, maafkan Za atas luahan ini. Za sayangkan Pakcik dan Za …. CINTAKAN Pakcik ~ Budak brutal tapi comel : Zaliza.

Zul menggeleng-gelangkan kepalanya. ‘Sejak bila minah ni pandai emo ni?’ bisik hatinya. Zul terkedu dengan tindakan Zaliza yang terburu-buru.
“Zie, sejak bila kita ada affair ni?” Tanya Zul kepada Rozi tatkala gadis itu masuk ke makmal komputer fakulti, tempat Zul sering lepak dan chatting. Diam…
“Aku rasa, kita ni kawan je kan. Aku pun tak ada cakap aku suka ko. Pergi suruh mak aku masuk meminang ko pun tak pernah…” diam seketika.
“Ko nak tahu satu benda Zie?” Tanya Zul. Rozi kaku tanpa suara. Mungkin sedang berfikir dan mungkin sahaja terkejut dengan kata-kata Zul yang terlalu berterus-terang. ‘Kias-kiaslah sikit,’ bentak hatinya.
“Sejak sem satu lagi aku suka Adik. Memang dia brutal, tak ayu, cakap pun ikut sedap mulut dia tapi aku tahu, hati dia tulus. Dia ikhlas dan dia tahu dia seorang MUSLIM. Brutal brutal juga tapi jangan sampai langgar hukum Tuhan…” diam lagi.
“Aku bukan ustaz tapi aku tidaklah jahil sangat. Aku tahu batas-batasnya. Adik betul-betul menepati ciri wanita idamanku… Oooo Azizah,” kali ini, Zul mendendangkan lagu Oh Azizah yang dipopularkan oleh Allahyarham Tan Sri P. Ramlee.

Rozi terkejut dengan pengakuan Zul. Wajahnya yang keputihan sudah bertukar warna. Argh! Malu dibuatnya. Bermakna, selama ini ia hanyalah bertepuk sebelah tangan ke udara… tiada bunyi. Tanpa memandang wajah Zul yang serius, cepat-cepat Rozi berjalan meninggalkan Zul yang terkebil-kebil sendiri. “Zie…” jerit Zul tapi tiada jawapan.

‘Ahhhh! Inilah pompuan,’ bentak hati kecil Zul. Dahulu, ia ditinggalkan Zaliza terkebil-kebil sendirian tetapi kini, Rozi pula buat hal. Sah! Perempuan memang penuh misteri dan sukar diselami. Sekejap-sekejap, ia OK dan sekejap-sekejap, ia menjadi orang asing yang langsung tidak dapat diduga hati dan perasaannya. Zul buntu, tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Dia bukan sahaja kehilangan Zaliza yang telah mencuri hatinya tetapi juga Rozi. Rozi adalah teman belajarnya yang paling cocok. Rozi rajin dan kerjanya tersusun. Tidak macam Zaliza yang tulisannya cakar ayam bahkan mungkin lebih teruk daripada itu. ‘Hmmm… sebagai lelaki aku tak boleh lemah!’ Zul memotivasikan dirinya. “Gambatte,” kata-kata Zaliza sewaktu mereka sama-sama hendak menduduki peperiksaan terngiang-ngiang di dalam kotak pemikirannya.’Hm…’ Zul mengeluh lagi.

“Ko ni apasal Zul?” Tanya Ijan, teman sebilik Zul.
“Aku OK. Apasal?” Zul bertanya kembali.
“OK apanya? Ko tak buat discussion dengan awek-awek jambu tu lagi?” Sungguh-sungguh Ijan bertanya.
“Adik dan Rozi???” Zul diam sejenak.
“Pompuan ni kompleks la. Payah nak faham hati diorang. Malaslah aku nak fikir,” Zul meluahkan rasa hatinya.
“Suka hati ko la Zul…” Ijan mengeluarkan sesuatu daripada poket bajunya.
“Zaliza bagi aku tadi. Dia suruh sampaikan kat ko. Siap dapat upah lagi tu,” tambahnya lagi.
“Hmmm…” Zul sekadar memerhati kertas berwarna-warni yang diberikan Ijan.
“Thank you bro,” ucapnya perlahan. Kemudian, kertas tersebut dibuka dengan teliti.

Assalammualaikum Pakcik. Kite rasa tak bolehlah kalau tak jadi best friend pakcik. Rasa sunyi dan sepi saja. So, kalau Pakcik sudi maafkan kite, kite nak kawan balik dengan pakcik. Huhu… dengan tak malunya kite nak cakap, ‘ Kite sayangkan pakcik dan akan tetap sayang pakcik,’.

Zul tersenyum sendiri. Akhirnya, Zaliza kembali kepadanya. Perit rasanya menahan rindu tetapi sebagai lelaki, Zul punya egonya sendiri. Tidak macho kalau tunduk kepada wanita dan akhirnya, ia berjaya merendahkan keegoan milik gadis sunti itu. ‘Kalau ada jodoh, tak akan ke mana dude,’ bisiknya. Zul mengambil telefon bimbit yang terletak di atas katilnya yang bersepah.

Assalammualaikum… Za, kan Za pernah berjanji dahulu bahawa tidak akan berlaku perpisahan dalam persahabatan kita? Tengok, sekarang Za mungkir janji. Bukankah manusia berpegang pada janji dan lembu berpegang pada tali? So, Za sekarang ni pegang tali pula ye. Za, ketahuilah sesungguhnya Zul menyayangi dan mengasihi Za sebagaimana Za sayang dan kasih kepada Zul. Moga kan kekal hingga sampai waktunya.

Segera sistem pesanan ringkas itu dikirimkan kepada empunya diri. Zul tercari-cari nama Zaliza di dalam telefon bimbitnya, tiada! ‘Nama apa ya?’ Ia bertanya sendiri. ‘Zaliza? Za brutal? Za macho?’ Ia berkira-kira di dalam hati. Tiba-tiba, ia terpandang satu nama dan ia familiar dengan nombor telefon tersebut. ‘013-XXXXXXX…’ Oooo, ‘Myluv’ rupanya. Zul tersenyum lagi.
Labels: 0 comments | | edit post

Perihal berpakaian.... (Al-Quran)


"Hai, anak Adam. Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. Yang demikian itu adalah sebahagian daripada tanda-tanda kekuasaan Allah. Mudah-mudahan mereka selalu ingat." Al-A'raf : 26.

"Katakanlah kepada wanita yang beriman: 'Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kerudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan lelaki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan kakinya agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan. Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung,'." An- Nur : 31.

"Dan perempuan-perempuan tua yang telah terhenti (daripada haid dan mengandung) yang tiada ingin berkahwin (lagi), tiadalah atas mereka dosa menanggalkan pakaian mereka dengan tidak (bermaksud) menampakkan perhiasan, dan berlaku sopan adalah lebih baik bagi mereka. Dan Allah Maha Mendengar lagi Maha Bijaksana." An-Nur : 60.

"Hai, Nabi. Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang Mukmin: 'Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka.' Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, kerana itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." Al-Ahzab : 59.

How to start? (ii)


2- Apakah yang kita minat?

~ Sembang santai, informasi tentang tarbiyah, maklumat tentang Islam, analisa, cerpen, novel, penulisan skrip ….

Bilamana kita minat dengan sesuatu, kita akan berasa seronok untuk melakukannya. Bukan itu sahaja, kita akan cuba untuk membuat yang terbaik. Kita berusaha keras untuk itu. Inilah kelebihannya membuat sesuatu yang kita suka. Kita tidak akan berasa bosan. Kalau bosan sekalipun, kita tahu bagaimana hendak membangkitkan kembali mood menulis.

Sekiranya ingin menulis sesuatu yang tidak kita minati, buatlah kajian. Tanyalah mereka yang lebih arif dan sematkan tekad yang kuat dalam hati. Sekali kita melangkah, elakkan daripada berundur (melainkan kita benar-benar tidak mampu lagi untuk mendepaninya).

3- Apakah yang mampu kita tulis?

~ Kita mahu tetapi kita tidak tahu. Kita tidak tahu apa yang boleh kita coretkan. Kita tidak tahu apakah minat kita yang sebenarnya. Yang pasti, kita mahu menulis. Hmmm… kehendak dan keinginan sudah ada. Bagus. Kita MAHU dan kita HENDAK tetapi TIDAK TAHU…

Jadi, tulislah apa-apa yang sudah kita ketahui (punya ilmu tentangnya). Contohnya, kita boleh menganalisa sesuatu dan kaitkannya dengan hal semasa. Jadi, mulakan menulis tentang perkara itu. Contoh lain… kita punya banyak informasi tentang tarbiyah. Maka, tidak salah menterjemahkan kefahaman kita itu melalui penulisan. Boleh jadi kita tidak berapa pandai menulis tetapi percayalah… latihan yang berterusan bisa menajamkan penulisan kita. Tidak semua orang sukakan penulisan kita dan tidak semua orang juga tidak menggemari coretan kita.

Apa yang penting, matlamat kita dalam penulisan perlu jelas. Kalau kita menulis kerana hendakkan duit… Insya-Allah, itulah yang kita akan dapat. Kalau kita hendak menyentak hati pembaca terhadap tulisan kita (agar mereka mengingati Allah)… Insya-Allah, bilamana Allah mengizinkan, mad’u itu akan tersentak dan kembali ingat. Kita boleh sahaja mengingatkan manusia dengan penulisan kita. Boleh juga membawa mereka kepada Allah bilamana mereka lupa. Bukankah selaku manusia yang lemah lagi hina, kita acap kali teralpa dan terleka?

Bersambung…

Muthiah : Acap kali juga teralpa dan terleka.

Putus sudah kasih sayang (i)


Assalammualaikum, semua? Apa khabar? Mulakan harimu dengan :

1- Mengingati Allah.
2- Maafkan mereka di sekeliling kita.
3- Ceria dan gembira.
4- Optimis dalam kehidupan.

Baru-baru ini, Muthiah dihubungi oleh seorang teman (eh, dua oranglah….)… Teman yang berhadapan dengan krisis dalam percintaan.

Si gadis… merasakan diri dianiaya… dizalimi… diperkotak-katikkan. Sungguh! Muthiah benar-benar simpati dengan apa yang telah menimpanya. Dengan usia yang semakin meningkat (tetapi bagi Muthiah, masih muda lagi ~ baru 25 tahun), ia merasakan hala tuju perkahwinannya entah ke mana.

Si gadis… meluahkan rasa hati. Mungkin tidak menyeluruh tetapi sudah cukup menggambarkan keperitan yang dialaminya. Meskipun Muthiah belum cukup dapat menyelami, sedikit sebanyak masih dapat menghayati (Maklumlah… bertalu-talu mesej Muthiah terima daripadanya). Ia benar-benar kecewa. Tambahan pula, permasalahan ini turut melibatkan ibu dan bapa. Iyalah…lazimnya… bilamana kita sendiri yang mendepani sesuatu masalah, kita mungkin kuat tetapi tatkala melibatkan emak dan ayah… semakin kompleks jadinya. Anak mana sanggup melihat ibu dan ayahnya kesedihan???

Si gadis… mahukan jawapan yang pasti tetapi si teruna sepi membisu.. membuatkan si gadis semakin tidak keruan.

Si gadis… Ah!!!! Satu kenyataan yang membuatkan Muthiah terkedu sendiri, “Kalau beginilah keadaannya, saya tidak mahu berkahwin sampai bila-bila…”

Alahai teman Muthiah sayang….

1- Sabarlah… setiap apa yang berlaku pasti ada hikmahnya. Hanya ini yang mampu Muthiah katakan… Sabar dan terus sabar…

2- Dalam apa jua kondisi, kembalilah kepada Allah. Merintih dan merayulah kepada-Nya. Mohon agar dikurnia kekuatan dan ditunjuk jalan. Berdoalah kepada Tuan Punya alam ini… Moga-moga kan diteguhkan iman… dicampakkan rasa taqwa dalam diri.

3- Usah sekali-kali berputus asa dan kecewa. Allah sayang… Allah cinta… Dia mahu membangkitkan kita dari leka. Dia mahu kita kembali mengharap kepada-Nya. Mungkin sahaja saat kita riang, kita terlupa akan kewujudan-Nya sedang Dia ada di mana-mana.

4- Maafkan mereka … serahkan segalanya kepada pengitungan Allah. Percayalah. Allah Maha Tahu… Allah Maha Adil… Dan Allah jua lebih arif dalam menentukan yang terbaik buat hamba-hamba pilihan-Nya.

5- Luahkan rasa sakit itu kepada Allah. Ya! Dia sentiasa dekat dengan kita. Lebih dekat daripada ibu/ ayah/ adik kita… Lebih dekat daripada urat merih kita…

Hmmm....

Si gadis tetap mahu meluahkan rasa tidak puas hatinya… Bukan itu sahaja, terpacul dari bibirnya, ‘Bagaimana kalau hal sedemikian berlaku kepada Muthiah? Apa perasaan Muthiah?’…

Bersambung….

Muthiah : Apa perasaan Muthiah???

Malas (ii)


Assalammualaikum, semua. Apa khabar? Hmmm… minggu-minggu sebelum ini, Muthiah ada berbicara tentang malas ~ malas hendak mengaji. Ingat lagi? Hmmm…

Muthiah muhasabah kembali. Dua situasi yang berbeza :

1- Malas beribadah (Contoh : Mengaji, solat sunat dan lain-lain)
2- Malas buat kerja (Contoh : Perlu siapkan ABM ~ contoh sahaja, ya)


Malas beribadah (mengaji)

Kita malas mengaji dan kita biarkan diri kita dikuasai rasa malas itu.

Macam mana?

~ Kita tidak mengaji. Kalau sebelum ini kita membaca Al-Quran 1 juz sehari, disebabkan rasa malas… jadilah satu muka surat sehari. Paling parah… tidak baca langsung!

All out untuk tetap mengaji?
~ Ya. Kita mahu istiqomah dalam setiap amalan kita. Syabas!
~ Tidak. Kita betul-betul malas dan tidak punya hati untuk melakukannya. Lagipun… letih bangat… Hmmm…

Malas bekerja (siapkan laporan ABM)

Kita malas… tetapi kita perlu menghantar laporan tersebut kepada ketua sebelum tarikh sekian sekian sekian. Jadi, hendak tidak hendak… kita TERPAKSA menyiapkannya. Kita tidak punya ruang untuk mengelakkan diri. Memang kerja dan tanggungjawab kita. Kalau tidak, kita juga yang akan dipersoal kelak. Iyalah… kerja tidak dibereskan.

Justeru, kita melawan perasaan malas tersebut. Tetap malas? Hmmm… tidak boleh tidak! Kita perlu mengatasi ‘masalah besar’ ini. “ABM mesti disiapkan pada waktunya…”

Apakah yang boleh sahabat-sahabat semua simpulkan? Hmmm…

Benar… apa yang diperintah Allah, mata kasar kita acap kali tidak dapat melihat kemanfaatannya. Mungkin sahaja ketenangan hati itu (bilamana kita membaca Al-Quran) belum cukup besar impaknya bagi diri kita berbanding dengan laporan kerja yang perlu disiapkan. Iyalah… Kalau laporan tidak siap, kitalah yang menempah nahas. KPI jatuh. Prestasi merundum. Bos pun pandang semacam. Hal-hal ini sedikit sebanyak memberi kesan kepada kerjaya kita.

Hmmmm…

Kita mungkin tidak nampak syurga dan neraka tetapi yakinlah bahawa syurga dan neraka itu ada ~ disediakan buat makhlukan di atas muka bumi ini. Tidak terkecuali diri kita :)

Kita mungkin tidak nampak impak daripada mendekatkan diri kepada Allah melalui ibadah-ibadah seperti mengaji, solat sunat dan lain-lain tetapi percayalah… bilamana kita dekat dengan Pencipta alam ini, urusan kita pasti kan dipermudahkan-Nya (Al-Insyirah : 1-8). Boleh jadi sukar tetapi Allah bisa menunjukkan jalan buat kita. Apa yang penting, kita tidak berputus asa dalam melakukan yang terbaik di samping banyak bermunajat memohon pertolongan daripada-Nya.

Fuh… panjang pula rasanya. Apapun… fikir-fikirkan wahai teman.

Muthiah : Tidak mampu buat semua, usah tinggalkan segalanya.

Buruh tidak terlatih


Huhu… cincin perkahwinan Muthiah semakin ketat. Menandakan berat badan Muthiah semakin bertambah. Ikutkan hati, ‘MALAS’ rasanya hendak membersihkan halaman (potong rumput dan lain-lain) tetapi dek mengenangkan lemak yang semakin bermaharajalela, Muthiah gagahkan diri membantu suami di laman.

Suami potong rumput, Muthiah jadi tukang sapu. Hehe…

Sedang asyik ‘mengumpul’ rumput yang siap dipotong, suami tiba-tiba tergelak. Semakin lama, gelaknya semakin menggila. Muthiah keliru. Lawak apa yang Muthiah telah lakukan?

Alahai…. Rupa-rupanya, Muthiah menggunakan pengaut rumput secara terbalik (adoi! Tidak tahu hendak panggil apa sebenarnya). Patut pun kerja Muthiah seperti tidak menjadi.

Suami : Asal mana?
Muthiah : Pekerja baru, Tuan.

Hehe…

Muthiah : Buruh dari China…
Labels: 0 comments | | edit post

Salam sejahtera


Pening! Pening dibuatnya. Nak kata tak faham Bahasa Melayu, dilahirkan sah-sah sebagai anak jati Tanah Melayu. Nak kata tak dengar maki cerca, rasanya sudah berbakul sumpah-seranah kutujukan kepadanya. Aku sudah buntu! Buntu aku buntu, sudah tidak tahu apa yang harus kulakukan. Yang pasti, cintaku bukanlah untuknya. Ada insan lain terlebih dahulu mencuri, merompak, merampas hatiku yang sering kali bergelora. Oh, tidak…
“Kau ni apsal Sa? Berkerut dari pagi tadi….” Diam sejenak.
“Bukan-bukan… dari semalam, kelmarin, minggu lepas muka kau macam anak dara tua yang tak laku tetapi kepingin nak berlaki,” sambung Mas. Kawan baikku yang seorang ini memang tidak punya insuran mulut. Apa sahaja yang terlintas di benaknya, itulah yang akan diungkapkan. Kadang-kadang, bikin jiwaku yang sedia panas semakin panas. Aku hanya membisu. Sudah bosan mendengar bebelannya yang mengalahkan Mek Tom Pot Pet yang kerjanya pot pet pot pet.
“Ni mesti pasal budak Nik tu. Apa pula dia buat hari ni?” Suaranya dikendurkan sambil melihat-lihat ke luar tingkap. Lazimnya pada waktu-waktu begini, Nik akan memainkan lagu kegemaranku, ‘Kuucapkan salam sejahtera…’dengan suaranya yang sumbang semacam. Aik, tidak ada pun. Nik masuk ICU ke? Mana mungkin ia tidak melepak bersama-sama teman setianya.
“Pukul berapa sekarang Mas?” Tanyaku tanpa menjawab persoalannya sebentar tadi. Buat apa tanya aku? Aku bukanlah bibik anak Pak Khalid, bukan juga bininya sepertimana yang diwawar-wawarkan. Aku hanyalah seorang gadis yang tidak jelita tetapi comel dan menawan. Hehe… kalau bukan aku yang tekan lif, siapa lagi? Aku tersenyum sendiri.
“Pukul 4.30!” Jerit Mas sambil menepuk bahuku. Inilah Mas Ernie anak Pak Su Noor. Hobinya ialah menepuk bahuku yang tidak bidang. Aku tahu, ia punya cita-cita memiliki anak yang ramai untuk dibelasah sehari-hari namun apakan daya, setiap kali menjalin hubungan dengan mana-mana lelaki, pasti terputus di pertengahan. Aku pun musykil. Nak kata tak lawa, ada rupa juga walaupun tetap tidak dapat melawan kelawaanku. Nak kata tak ada gaya, kadang-kadang kalah artis-artis karpet merah AIM, ABPBH… entahlah.
“Kau ni khayal la. Kau ingat siapa sebenarnya? Nik ke Sidi? Sampai sakit tekak aku menjerit,” Mas membulatkan matanya yang sedia bulat. Rambutnya yang seakan-akan rambut penyanyi Ezlyn diikat ketat, lebih ketat daripada sebelumnya.
“K k k… aku dengar. Saja nak buat cerdik. Jap, pukul berapa sekarang?” Aku bertanya lagi. Blur sebenarnya.
“Dengar la sangat,” ia mencebikkan bibirnya yang kemerahan. Hai, budak Mas ni sudah mula buat perangai. Nak merajuklah tu. Selain mempunyai hobi luar biasa menepuk bahuku, ia juga gemar merajuk. Mengalahkan adik bongsuku yang bernama Acap.
“4.30,” katanya tanpa memandang wajahku. Matanya melilau-lilau ke luar tingkap. Sah! Dia sedang mencari seseorang.
“Seman tak ada, jam 5.30 baru diorang lepak kat situ. Kenalah solat Asar dulu kalau nak lepak sekalipun,” aku memandangnya sambil tersenyum. Kali ini, sudah hilang rajuknya dan ia turut tersenyum bersama-samaku. Inilah sebuah persahabatan murni, tidak perlu mengambil masa yang lama untuk berlapang dada dengan sahabatnya meskipun kawan yang dekat dengannya itu begitu gemar menyakat dan mengenakannya. Akulah tu…jangan mare. Aku tersenyum sendiri.
*****
ILU…
Sekeping kertas pink terselit di dalam majalah Remaja yang baru kubeli dua hari sudah. Aku tahu, tak lain dan tak bukan ini mesti kerja Nik yang tidak faham bahasa. Bukan itu sahaja bahkan seawal pagi, telefon bimbitku menjerit-jerit membangunkan aku daripada lena. Pabila kuangkat, tiada pula suara yang kedengaran dan tidak sampai seminit selepas itu, sms yang tidak kuundang pula datang menyusul. Niklah tu… sekadar mahu mengucapkan, ‘ILU’ as known as ‘I love you’.
Aku pula, tanpa pertimbangan terus membalas, ‘Pergi blahlah lu…’Lantaklah apa yang ingin ia fikirkan. Aku brutal ka, aku kasar ka atau aku apa-apalah yang penting…jangan! Jangan lagi mengganggu hidupku kerana hatiku diciptakan bukan untukmu wahai Nik anak Pak Khalid.
Semalam, aku menerima sekuntum bunga ros berwarna merah daripada Nik. Katanya, sempena meraikan hari jadiku yang ke-23. Hm… aku pun confuse. Tahun ini, genap usiaku 22 tahun. Tua sangatkah rupaku sehingga ia menganjakkan umurku daripada yang sepatutnya. Bukankah tarikh lahirku telah berlalu beberapa bulan yang sudah? Pabila aku mempersoalkannya, ia hanya ketawa. Katanya, ia tertukar dengan tarikh kelahiran neneknya yang sudah lama meninggal dunia. Huh! Alasan yang sama sekali tidak boleh diterima. Kalau masuk court, sudah pasti kalah.
“Sa, janganlah jual mahal,” katanya sewaktu aku menghantar teh o’ limau ais yang dipesannya. Oh ya, sebelum aku terlupa, bapaku yang bernama Pak Salim dan ibuku yang dikenali sebagai Mak Limah nasi dagang sebenarnya memiliki sebuah gerai makan. Tugasku sehari-hari ialah membantu ibu dan bapaku di gerai tersebut. Kerjaku mudah! Tidak perlu mengopek bawang merah dan tidak perlu juga menyiang ikan, yang perlu kulakukan adalah menghantar pesanan pelanggan.
Nik pula merupakan pelanggan tetap kami. Sehari-hari, dia pasti datang minum petang di gerai makan ibu bapaku. Menu favourite-nya, tak lain dan tak bukan teh o’ limau ais. Kadang-kadang terfikir juga di benakku, tidak bosankah minum air yang sama setiap hari? Aku kira, sejak bapaku membuka gerai makan dua tahun lepas, dalam tempoh itu jugalah Nik akan datang dan memesan teh o’ limau ais.
Eh, sebelum aku terlupa. Ibu Nik juga berniaga. Nak tahu berniaga apa? Jangan terkejut, jangan panik dan jangan pengsan! Ibunya yang dipanggil Mak Jarah nasi kerabu juga membuka gerai makan bersebelahan dengan gerai makan keluargaku. Aku ulang, ‘Sebelah gerai makan keluargaku!’ Ha ha ha… bertuah punya anak. Mak punyalah penat-penat buka gerai makan, si anak teruna pula senang-senang minum di luar. Aku tersenyum sendiri.
“Teh ‘o limau ais RM1.20. Tak mahal pun…” aku diam seketika.
“Minyak naik, gula naik, beras naik… teh ni maintain RM1.20 sejak dari dulu lagi…” diam lagi.
“Buktinya, dua tahun lepas, teh o’ limau ais ni RM1.20 dan hari ini, harganya tetap sama,” kataku tanpa memberi peluang ia bersuara. Aku tahu, Nik akan sedaya-upaya mencari helah untuk mengenakanku. Minggu lepas, ia datang ke gerai makanku untuk membeli gula-gula. Yang menyebabkan aku naik berang, setiap botol gula-gula ditanya harganya tetapi yang dibeli, hanya sepuluh sen. Habis kubazirkan air liurku dan dia pula hanya pandai tersenyum macam kerang busuk. Aku kira, kerang itu sudah bertahun-tahun terperap di situ sehingga bau hapaknya menusuk hidung mancungku.
“Sa…” Nik lebih serius. Mataku direnung tajam. Aku masih lagi mencebikkan bibir yang original merah tanpa sebarang lipstick.
“Nik serius ni. Sa pun dah masuk 23 tahun. Kenalah kawan dengan lelaki. Nanti 24 tahun, nak kahwin kan?” Sungguh-sungguh ia memberi cadangan. Hello cik abang! Umurku baru 22 tahun daaa… kurang asam punya lelaki tua tak handsome yang mengaku macho tapi macam mana dia tahu rancanganku untuk mengakhiri zaman bujang pada usia 24? Ish, mesti Mas punya kerja ni.
“OK…” diam sejenak.
“Boleh…” aku memandangnya sambil tersenyum.
“Boleh blah,” aku dan ia berkata serentak. Mata kami berpandangan. Alamak! Apa pasal jantungku berdegup kencang? ‘Oh Tuhan tolonglah aku…’ bait-bait lagu Perjalanan Duka Min Malik kuungkapkan di dalam hati. Nik pula berlagak selamba menghabiskan minuman kegemarannya. Cepat-cepat aku berjalan menuju ke kaunter. Eh silap, tugasku bukanlah menjaga kaunter. Segera aku ke belakang. Dup dap dup dap…jantungku berdenyut kencang.
*****
“Saliza ya?” Aku ditegur seseorang. Gadis manis itu aku pandang atas bawah. ‘Cantik,’ bisik hatiku. Mesti anak orang kaya. Al-maklumlah, handbag-nya berjenama Polo. Baju pun, ala-ala artis. Boleh jadi best friend Mas ni.
“Ya saya,” kataku perlahan.
“Duduklah dulu,” Ia terus menghulurkan tangannya yang lembut. Ya, jemarinya lembut bak sutera. Tidak macam aku yang kasar bak…. bak apa ya? Apa-apalah, aku sendiri tidak tahu. ‘Cantik handbag, ori ke beli kat Mydin?’ Aku berbisik sendiri. Nakal juga gadis manis bernama Saliza ni.
“Ya,” kerusi plastik berwarna hijau itu segera kutarik. Segan pula rasanya duduk bersama gadis yang nampak educated ini. Macam langit dengan bumi. Sudahlah berjemari lembut lagi halus, mesti guna lotion Johnson & Johnson. Aku pakai juga, lotion asli yang diperbuat daripada kunyit. Adoi, sempat lagi aku mengelamun.
“Saya Marina… Marina binti Tan Sri Baba…” ia diam seketika.
“Tunang kepada Abang Sidi, Nor Hisyaidi bin Dato’ Che Teh,” gadis ini berkata dengan tenang. Sidi mana ni? Adakah Sidi yang dimaksudkan adalah sama dengan Sidi pujaan hatiku… jantung, paru-paru, usus dan ginggalku? Tetapi…
Anak dato’? Bila masa Sidi dilahirkan sebagai anak dato’? Argh! Aku tak percaya. Masakan anak dato’ kerjanya menjaga cyber cafĂ© di kedai komputer anak Pak Mat Tote. Tidak tidak… aku tidak percaya. Lidahku kelu tanpa suara, tidak tahu apa yang harus kuungkapkan.
“Ini kad kahwin saya dengan Abang Sidi,” Marina menambah sambil menghulurkan sekeping kad berwarna emas kepadaku. Aku kira, kad ini berharga RM5 hingga ke RM10 sekeping. Kalau tempah banyak, mungkin boleh diskaun. ‘Cantiknya, macam kad kahwin Mawi dan Ekin,’ aku berbisik sendiri. Aku masih lagi membisu.
“Sebenarnya, mama dan papa kami yang merancang menyatukan kami berdua…” diam lagi.
“Of course, saya juga sudah punya pilihan hati sendiri sepertimana Abang Sidi,” ia memandang tepat anak mataku.
“Abang Sidi sudah ceritakan semuanya dan saya faham apa yang ia rasai,” kali ini, air matanya mengalir di pipinya yang gebu. Aku menjadi kaget, apakah tujuannya yang sebenar hadir menemuiku?
“Mama saya menghidap kanser payudara manakala papa diancam kanser paru-paru…”
“Cuma satu harapan mereka agar saya dan Abang Sidi bersatu…” air matanya mengalir semakin deras. Aku pula diam membisu. Mungkin juga kaget atau mungkin terkesima dek berita ‘panas’ ini.
“Saya tekad memutuskan hubungan dengan kekasih hati saya kerana saya tahu, tanpa mama dan papa siapalah saya di atas dunia ini,” sambungnya.
“Tapi…” kali ini esakannya semakin kuat kedengaran. Huaaaa, aku pula teresak-esak di dalam hati.
“Abang Sidi tekad untuk tidak menikahi saya dan ia setia menanti awak…”
“Walaupun awak tidak berpelajaran tinggi, saya tahu awak begitu istimewa di hatinya,” jemarinya menggesel-gesel hujung meja di hadapannya.
“Jadi….” Marina mahu meneruskan ungkapannya tetapi dengan segera kusentuh bibirnya yang kemerahan. Alaaa… macam dalam cerita ‘Cinta untuk Ain’ tu. Que Haidar tidak membenarkan Nabila Huda bersuara lantas berkata, “Saya cinta awak… saya cinta awak.’ Oh romatiknya.
Berbalik kepada respon aku kepada Marina, bibirnya yang kemerahan kusentuh perlahan. Eh silap, bibirnya berwarna pink. Mesti gadis ini menggemari warna merah jambu. Kalau tidak, masakan ia memilih menyarungkan kasut, skirt dan baju yang berwarna pink.
Sambil tersenyum, aku menganggukkan kepalaku. Meski perit menerima hakikat ini, aku perlu tabah dan kuat. Biarlah aku yang berundur. Lagipun aku dan Sidi seperti enggang dengan pipit. Terbangnya tinggi menggapai awan dan aku??? Untuk hinggap di atas atap rumah usangku pun belum pasti aku mampu. Maklumlah, sayapku koyak. Hu hu hu… kami tidak sekufu. Mana mungkin aku dapat melayari bahtera kehidupan bersamanya.
Petang itu, aku tidak membantu ibu dan bapaku di gerai. Aku lebih senang sendiri. Izinkan aku menenangkan diriku tanpa gangguan siapa-siapapun. Jam 6.00 nanti, biarlah ibuku pula menghantar pesanan teh o’ limau ais buat Nik. Aku mahu berehat…
*****
“Dah seminggu Sa tak jaga gerai. Pi mana?” Tanya Nik tatkala memesan minuman kepadaku. Aku hanya diam.
“Hari-hari saya datang tapi Sa tak ada. Teh o’ limau ais rasa tak sedap je. Tak macam biasa,” tambahnya lagi. Mahu tergelak dibuatnya tetapi aku tetap berlagak selamba. Selama ini pun, bukan aku yang menyediakan minuman kegemarannya itu. Tugasku hanyalah menghantar minuman tersebut kepadanya. Tiba-tiba…
Tiada secantik bahasamu
Kugubah lalu menjadi lagi
Tidak standing paras wajahmu itu menjadi rindu
…..
Sejauh mana pun berpisah
Kau di hatiku dan kusama
Dalam tidur dalam terjaga kuucapkan salam sejahtera
Aduh aduh, enggak ada perasaan malu bah? Aku memandang tepat anak matanya. Hm… handsome juga. Selama ni, buruk semacam saja. Aku yakin lagi pasti, Maslah yang membocorkan segalanya. Lagu ‘Salam Sejahtera’ nyanyian kumpulan Samudera ini memang lagu favourite-ku sejak aku menjalin cinta dengan Sidi tetapi sayang lagu ini dinyanyikan orang lain buatku.
“Saya beri tempoh satu bulan Sa membuat keputusan. Sudikah Sa menjadi suri di hati saya?” Kata Nik lalu menyerahkan sekuntum bunga ros berwarna merah kepadaku. Di samping bunga itu, ada sebuah bungkusan yang berwarna hijau.
“Bukalah,” katanya.
Tanpa control ayu, segera kubuka bungkusan tersebut. Nah! Satu set VCD Detektif Conan. Aku yakin lagi pasti Maslah yang membocorkan rahsiaku. Memang Shinichi Kudo adalah teman gelapku. Hah! Teman gelap? Tidak tidak tidak.
Aku hanya tersenyum. Meskipun cara lamaran Nik tidak kena pada tempatnya, ia sudah cukup menghiburkan hatiku yang sedang luka. Macam drama swasta dan aku adalah pelakon utamanya. ‘Terima kasih, terima kasih kerana mengundi saya,’ kataku mewakili Dynaz yang memenangi Anugerah Pelakon TV Popular dalam ABPBH baru-baru ini. Aku tersenyum lagi.
“Nak lamar, datanglah rumah…” kataku lalu meninggalkannya terkebil-kebil sendiri. Baru semalam aku terluka tetapi hari ini sudah sembuh. Mujur lukaku tidak lama dan sama sekali tidak meninggalkan parut pada tubuhku. Langkahku terhenti lantas aku berjalan kembali menuju ke arahnya.
“Pas ni, jangan nyanyi-nyanyi macam ni. Kita orang Melayu, kaya dengan adab dan budaya. Kita orang Islam, cantik dengan peraturannya,” aku mengakhiri kata-kataku sambil tersenyum nakal. Setelah dua tahun ia berjaya menyakatku, hari ini tiba masa bagiku untuk mengenakannya kembali. Nik Nik…
‘Andai ada jodoh kita tak akan ke mana-mana... pastikan sempurna harapan bersama…’ lagu ‘Flora Cinta’ nyanyian Min Malik aku nyanyi perlahan.
Labels: 0 comments | | edit post

Tidak Aku bebani ... (Al-Quran)


"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (daripada kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat seksa (daripada kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa), "Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Beri kemaafan buat kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir." Al-Baqarah : 286.

...

Pernah rasa tidak cukup kuat?

Bilamana Muthiah melalui saat-saat yang Muthiah kira Muthiah tidak mampu untuk depani, Muthiah akan baca ayat ini. Muthiah ulang dan ulang berkali-kali. Alhamdulillah, lama-lama... hati menjadi tenang... Bukankah dengan mengingati Allah hati kan tenang? Hehe...

Jadi... percayalah bahawasanya kita tidak sendiri. Allah Maha Dekat dan Maha Tahu...

Aku ~ Hamba Allah (ii)


Sambungan halaqah lepas…

i) Selami ; Apa itu rukun Islam yang lima ~

i) Kita tidak sekadar mengucap kalimah syahadah tetapi memahami maksud di sebalik pengungkapan itu.

ii) Solat kita bukan setakat pergerakan anggota badan tetapi solat itu hadir dari dalam hati. Solat dengan penuh khusyuk dan tawaduk. Menjadikan diri kita begitu kerdil di hadapan Tuhan. Membuatkan kita berasa takut untuk melakukan sesuatu yang boleh mendatangkan kemurkaan-Nya.

iii) Puasa kita bukan setakat menahan diri daripada lapar dan dahaga tetapi bisa menjadikan kita insan yang lebih baik di sisi Tuhan serta manusia lainnya.

iv) Bersihkanlah diri dan harta kita melalui zakat. Bukan kerana ilmu semata-mata tetapi penuh dengan penghayatan. Segala apa yang ada pada tangan kita bukanlah milik kita yang mutlak. Itu semua adalah milik Allah. Kita hanya diberi pinjam buat seketika. Ingatlah… milik kita yang sebenar ialah harta yang diinfaqkan ke jalan Allah. Kenapa? Harta itulah yang akan membantu kita pada hari akhirat kelak. Sesungguhnya, kita tidak bisa membawa wang berjuta untuk disumbat bersama jasad kita di dalam liang lahat.

v) Tunaikan haji ke Baitullah….

j) Hayati rukun iman yang enam
i) Yakin dengan kewujudan Allah. Allah yang Maha Melihat, Maha Mendengar, Maha Mengetahui, Maha Menghitung dan Maha Segalanya. Jadi, mampukah kita melakukan sesuatu yang dilarang Allah di atas muka bumi-Nya?

ii) Yakin dengan kewujudan malaikat. Ada malaikat yang mencatat segala kebaikan dan keburukan kita. Ada juga malaikat yang akan mencabut nyawa kita. Jadi, masih mahu membuat perkara yang sia-sia? Ke manakah kita mampu pergi/ lari?

iii) Yakin dengan Rasul Allah. Rasul dan Nabi adalah utusan Allah yang telah diberikan wahyu buat mereka. Bilamana kita yakin dan percaya (dengan sepenuh hati), kita tidak akan ragu-ragu untuk mengikuti segala sesuatu yang telah diajarkannya. Perjuangan mereka jelas dan kita mahu menjadi salah seorang yang meneruskan perjuangan umat terdahulu.

iv) Yakin dengan kewujudan syurga dan neraka. Lantas kita kan sentiasa berkejar-kejar untuk memasuki syurga Allah dan berusaha keras menghindarkan diri daripada neraka yang membinasakan. Kita lakukan segala perintah dan meninggalkan larangan-Nya. Kita benar-benar takut dengan sesuatu pasti tidak kan dapat kita depaninya.

v) Yakin dengan qadak dan qadar. Sesungguhnya, segala sesuatu adalah ketentuan Allah. Redha dan bersabarlah. Allah itu dekat dan Allah Maha Adil terhadap setiap hamba-Nya.

k) Menjaga hak Allah sebaiknya. Apakah hak Tuan Punya alam ini? Hak untuk diabdikan diri. Hak untuk ditaati. Sekiranya kita bertungkus-lumus menjaga hak majikan kita sebaiknya, lebih-lebihlah lagi kita perlu mendahului hak Allah terhadap diri kita.

Hmmm…baiklah…tepu sudah. Kalau ada tambahan/ pembetulan, Muthiah alu-aluakn.

Muthiah : Memikirkan hak terhadap diri sendiri.
Labels: 0 comments | | edit post

Hendak dakwah pun perlu tauliah???


Masih ingat dengan isu ini? Mereka yang menyampaikan kuliah/ceramah tanpa tauliah daripada ‘pihak berwajib yang berkenaan’ telah ditangkap dan bakal didakwa di mahkamah. Gambar dan cerita mereka (yang ditangkap ini) disiarkan di dada-dada akhbar. Aduh aduh… Besar sungguh ‘jenayah’ yang dilakukan. Yang pelik bin ajaib… mereka ini bukanlah melakukan kesalahan menyampaikan ajaran sesat atau terpesong tetapi… BERDAKWAH TANPA TAULIAH!

Huhuhu…

Kes penceraian, zina, khalwat… semakin meningkat.
~ Masih ingat isu sang isteri yang ditangkap khalwat tatkala si suami sedang menunaikan haji?

Kes dera kanak-kanak, bayi, pembantu rumah… diperkata di sana sini.
~ Masih ingat isu si anak kecil yang dibelasah oleh teman lelaki si ibu sedang bapanya berada di dalam penjara?

Kes gejala sosial, sumbang mahram, seks bebas, dadah… hebat diperkatakan.

~ Masih ingat kes buang bayi, bunuh bayi, penangkapan artis (dan didapati positif dadah- oh, ikon??)?

Kes bunuh, rompak, curi, tipu, rasuah…
~ Masih ingat kes anak kecil yang dibunuh/ diliwat tanpa perikemanusiaan, kecurian pasir, bla bla bla?
Kes apa lagi???


Ada sahaja berita yang tidak enak didengar. Kenapa perkara ini berlaku? Tepuk dada, tanya iman. Tanyakan akal yang waras. Fikirkan secara rasional.

1- Kerana kurangnya kasih sayang?
~ Jadi… kasih sayang itu cuba dicari di serata tempat. Malang sekali, tersilap pilih. Akhirnya… hancur punah binasa.

2- Kerana tekanan hidup?
~ Tidak memiliki pekerjaan tetap… menganggur… tidak mampu melalui kehidupan dengan taraf hidup yang semakin meningkat. Ada banyak perut yang perlu diisi. Bil lagi… bayaran pinjaman lagi… PTPTN, kereta, rumah….’ahlong’… Adoi! Buntu. Apa yang harus dilakukan?

3- Kerana cetek ilmu pengetahuan?
~ Ilmu yang merangkumi segala aspek… ilmu semasa hidup di dunia… juga ilmu sebagai bekal untuk hari akhirat.

4- Kerana tidak ada yang mahu ambil tahu? Hidupnya nafsi-nafsi. Kau kau… aku aku…
~ Silap hari bulan, diri sendiri yang dapat susah. Jadi…biarkan dia terus menderita. Tidak pun… hanya pandai menuding jari… Hahaha… Terlupa pula. Satu jari menuding, empat jari kembali kepada diri sendiri. Huhu…

Jadi… apakah solusinya?

Ya! Sampaikanlah kerana mungkin ;

a) Mereka tidak tahu dan tidak mahu ambil tahu.
b) Mereka tahu tetapi tidak faham.
c) Mereka faham tetapi tidak menghayati.
d) Mereka bisa menghayati namun belum cukup mendalami.
e) Mereka sudah mendalami tetapi kekangan menyebabkan mereka buat-buat tidak tahu dan tidak ambil peduli!

Hmmm…

Boleh jadi mereka tidak tahu bahawa manusia ini dicipta Allah selaku khalifah di atas muka bumi ini. Dan sebagai khalifah, setiap jasad yang mengucapkan ‘Tidak ada Tuhan yang diabdikan diri melainkan Allah’ ini berperanan ;

a) Mengabdikan diri kepada-Nya.
~ Perlu patuh kepada suruhan-Nya dan meninggalkan apa yang dilarang. Allah melarang zina. Allah juga melarang kezaliman. Bukan itu sahaja… segala perkara yang mendatangkan kemudaratan kepada diri dan manusia sejagat adalah dilarang Allah!

b) Menyeru manusia kepada Tuhan dan kebaikan.
~ Inilah peranan pendakwah. Sampaikanlah walau satu ayat. Namun… bagaimana ingin menyampaikan kalau halangannya terlalu ketara? Pelik… pelik… berdakwah tanpa tauliah – ‘diharamkan’ – lagi pelik : BUKAN SEBAB AJARAN YANG SALAH! Minum arak, judi, seks bebas – pejam mata pula? Lebih-lebih lagi apabila melibatkan individu berprofil tinggi. Sememangnya, kini kita sudah berada pada akhir zaman.

c) Memakmurkan alam.
~ Hahaha… Muthiah bagi ruang kepada teman-teman untuk berfikir sejenak (mana boleh suap sahaja sih). Macam mana hendak memakmurkan alam?


Alahai, panjang bangat celoteh hari ini. Gunakan akal yang waras untuk berfikir sewajarnya. Ingatlah… pangkat dan harta yang dimiliki sama sekali tidak dapat menjamin kita masuk syurga. Jadi??? Usah ikut membuta tuli. Banyakkan bermuhasabah.

Renung-renungkan…


Muthiah : Seronokkah dapat menangkap orang yang menyeru manusia kepada Allah? Macam kembali pada zaman jahiliah pula. Mereka yang mengajak kepada Allah ~ diburu… dikejar… dihambat… Hmmm…

Sayang isteri tinggal-tinggalkan…


Tidak sampai sebulan, suami akan mengikuti kursus induksi selama tiga bulan di Melaka. Haiyaaaa… tidak mahu fikir tetapi terfikir juga. Teringat sewaktu suami menghadiri kursus selama dua minggu pada bulan Jun tahun lepas. Mak ai, sedihnya… Tuhan sahaja yang tahu. Bukannya boleh ditahan perasaan ini. Itu baru dua minggu. Ini… tiga bulan!!! (bersamaaan lebih kurang tiga belas minggu)

Pernah ditinggalkan suami demi tugas?
Sedih?
Rasa keseorangan?

Hmmm…. Jadi, apa yang boleh kita lakukan, para isteri sekalian (hehe)?

1- Usah layan perasaan tetapi… macam mana pula kalau emosi ini yang tiba-tiba menerjah? Bukan kita minta pun…

2- Pilihlah untuk redha dan bersedia. Suami pergi bukan untuk suka-suka tetapi demi tugas dan kerjaya. Kalau minda tetap tidak mahu menerima dengan baik, kita akan menyakiti diri sendiri. Membazirkan air mata sendiri padahal tidak ada apa-apa pun. Jadi, berfikirlah secara positif. Caiyok caiyok.

3- Rehatlah sepuas-puasnya. Ha? Apa? Iyalah… tidak lagi perlu berfikir untuk menyediakan makan pagi, tengah hari, petang dan malam buat suami. Tidak perlu lagi bersusah payah membasuh dan menyeterika pakaian suami. Maka, manfaatkan waktu lapang yang ada dengan merehatkan diri dan minda. Alahai, bertuah punya bini.

4- Jaga diri hiasi peribadi. Hmmm… waktu suami tidak ada di sisi. Jagalah maruah diri baik-baik. Tidak melakukan sesuatu yang tidak disukainya. Ketiadaan suami bukan bermakna hidup kembali ‘bujang’. Hidup sememangnya tidak lari daripada tanggungjawab.

Justeru… kuatlah wahai hati. Katakan, ‘Ish… tidak ada apa-apa pun… Baru tiga bulan. Bukan tiga tahun!’

Muthiah : Hehe… peringatan untuk diri…

Qamar Bani Hashim


Muthiah dan suami menonton drama Arab yang berjudul Qamar Bani Hashim di saluran Oasis (106) jam 11.00 malam. Yang seronoknya, sebelum setiap babak dipaparkan, Muthiah akan mengkisahkan jalan cerita yang pernah Muthiah baca melalui buku sirah. Alhamdulillah… sama dan tidak pergi jauh.

Tiba-tiba, Muthiah segera masuk ke dalam bilik. Kenapa?

Huhu… Muthiah mengambil buku Biografi Nabi Muhammad SAW yang pernah Muthiah khatam berkali-kali dahulu.

Suami : Sememangnya cepat memberi respon semasa.
Muthiah : Hehe…
Suami : Agaknya, masa kecil-kecil dahulu, kalau ada iklan anak patung dan kebetulan punya anak patung itu, pasti ambil juga dan tayang depan TV.
Muthiah : Hehe…

Muthiah : Insya-Allah, kelapangan… Muthiah ingin berkongsi tentang sirah ringkas ini di dalam PPBSM ;)
Labels: 0 comments | | edit post

Nur Ilahi

‘Sesungguhnya orang yang tidak beriman kepada ayat-ayat Allah (Al-Quran), Allah tidak akan memberi petunjuk kepada mereka dan bagi mereka azab yang pedih,’ An-Nahl : 104.

“Daripada letak gambar motor… lagu yang tidak ada faedah… lebih baik letak gambar-gambar ulama… lagu Raihan ke…” kata Nurul Husna Mansor dalam satu majlis Al-Mulk. Terkesan dengan kata-kata pedas Husna, Marjan bangkit lalu membalas, “Kalau beginilah cara korang berdakwah, jangan harap korang dapat berdakwah dengan bohsia. Amar maaruf nahi mungkar konon. Tak ada maknanya. Pirah…” terus sahaja Marjan meninggalkan majlis tersebut.

Tersirap darah! Entah kenapa ia tidak dapat menerima teguran sinis Husna. Tahulah punya ilmu agama. Tahulah berasal daripada keluarga yang warak tetapi janganlah memperlekehkan orang lain. Cantik apa letak gambar motor. Poster Cagiva Mitto itu Marjan beli di pasar raya Mydin, Klang. Mula-mula, mahu menghiasi locker pakaiannya namun dibatalkan hajat itu apabila teringatkan Kak Maezah yang begitu strict sewaktu spot check dorm. Nasib tidak baik, dirampas poster tersebut.

‘Begini ya orang yang mahir tentang ilmu agama?’ Tanya Marjan sendiri. Menghina dan mengaibkan orang lain tidak tentu hala. Marjan teringat satu ketika sebelum ia diterima masuk ke sekolah agama ini. Ia bertemu dengan seorang gadis yang agak manis dalam penampilannya. Bertudung labuh dengan jubah disarungkan. Alangkah seronoknya andaikata Marjan dapat menjadi sepertinya. Nampak tenang…

Marjan terus menuju ke arah gadis tersebut. Dengan selamba, ia berkata, “Kak, cantik akak pakai macam ni.” Gadis itu memerhatikan Marjan dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki. Dengan jeans lusuh, t-shirt ‘No Fear’… Marjan kelihatan tak ubah seperti minah-minah rempit yang tidak sayangkan nyawanya. Yang membezakannya hanyalah t-shirt yang dipakai. Bukan t-shirt baby. Tidak macho beb!

Gadis tersebut tidak membalas. Segan agaknya. Lebih-lebih lagi Marjan kelihatan agak brutal dengan rambut ala-ala skin. Marjan meneruskan bicara, “Nanti sampai seru, saya pun nak jadi macam akak.” Senyuman sumbang terukir di bibir menantikan balasan gadis comel itu. Ia memandang Marjan sekilas lalu berkata, “Dik oi. Kalau nak tunggu seru, tak dapatlah dik.” Ia berjalan meninggalkan Marjan terkebil-kebil sendiri.

‘Kurang asam punya perempuan,’ bisik hati Marjan. Hilang keinginan untuk menjadi sepertinya. Penampilannya sudah cantik namun kata-katanya mengalahkan aku yang sedia ganas. Terkedu! Lebih baik jadi begini. Tidak kacau orang… orang pun tidak ambil pusing. ‘Aku… akulah jua…’ Marjan menyanyikan lagu Semangat Yang Hilang dendangan XPDC.

Pelik dan ajaib. Beginikah ajaran Islam? Marjan teringat kembali kata-kata Ustazah Maziah yang mengajar subjek Pendidikan Islam di sekolahnya. “Islam itu indah. Allah rencanakan yang paling baik untuk manusia mengikuti setiap ajaran dan suruhan-Nya. Kita akan tenang apabila menghayati Islam.”
“Macam mana nak hayati Islam ustazah?” Tanya Marjan.
“Kenal Islam. Tak kenal, maka tak cinta. Macam kamu semua ni. Kecil-kecil dah pandai nak berkenal-kenalan… bercinta-cintaan,” jawabnya disusuli dengan jenaka tersirat. Semua pelajar di dalam kelas ketawa. Tidak terkecuali Marjan yang over acting.

Namun, bagaimana nak kenal kalau tidak ada orang yang nak memperkenalkan? Mahu sahaja berkenalan, ada sahaja halangannya. Ada sahaja yang tidak cantik. Islam itu cantik tetapi kenapa tidak nampak cantik di mata Marjan? Adakah aku yang bersalah? Marjan memerhatikan cermin dalam tandas sekolahnya. Tidak ada apa yang kurang.

Sebelum memasuki sekolah ini, walaupun tidak bertudung, Marjan tidak menggatal… Marjan tidak pernah mengorat. Bukan itu sahaja malahan Marjan rapat dengan semua orang. Keselambaannya menyebabkan ia begitu disenangi. Marjan juga tidak pakai baju ketat. Macam kawan-kawan yang lain. Marjan tidak tinggal sembahyang walaupun ia bukan sekadar melaksanakan sembahyang ‘Subuh gajah’ bahkan sudah jadi ‘Subuh dinasor’. OK lah tu. Sekurang-kurangnya Marjan menunaikan rukun Islam yang lima. Eh, yang keempat dan kelima belum buat lagi. Apapun, Marjan sudah buat yang terbaik.

Memasuki sekolah ini mewajibkan Marjan mengenakan tudung kepala. Bukan sahaja perlu memakai tudung malahan bertudung labuh. Rimas juga pertama kali memakainya. Pakai tudung pendek tidak boleh ke? Ustazah Maziah pun tidak memakai tudung labuh. Yang Marjan ingat, ustazah mengenakan tudung biasa tetapi melepasi paras dada.

“Jauh termenung?” Tegur Kak Wa suatu hari.
“Tak ada apa kak. Tengah fikir kata-kata ustazah sekolah lama dulu,” balas Marjan.
“Apa yang ustazah cakap?” Tanyanya lagi.
“Ustazah cakap, Islam itu cantik tetapi kenapa saya tak nampak kecantikan Islam tu? Semua orang yang ala-ala alim rata-ratanya kasar. Menyakitkan hati. Mahu sahaja saya sepak semuanya. Masa zaman muda-mula dulu, saya pun kasar tetapi tak adalah sampai menyakitkan hati. Kalau tak fikir nak berubah, nak balik sekolah lama rasanya. Jumpa ustazah Maziah yang lembut tu.”
“Sekarang dah tua ke?” Kak Wa mula bergurau.
“Kak Wa ada belikan Marjan buku. Marjan baca ye. Akak kena jumpa Puan Zakiah, nanti kita borak lagi,” katanya lalu mencium pipiku. Ia terus berjalan menuju ke bilik warden.

Aku membelek buku yang diberikan Kak Wa. ‘Sirah Perjuangan Rasulullah dan Dakwah Fardhiah,’ bisikku. Melihatkan Kak Wa, membuatkanku bersemangat untuk mengenali Islam. Meskipun lahir dalam keluarga Muslim, hakikatnya aku masih jauh daripada jalan hidup yang telah ditetapkan oleh Allah. Aku kira, bilamana aku tidak mengumpat mahupun mengeji, sudah sempurna keislamanku namun Islam itu lebih luas sebenarnya. Islam itu merangkumi segala aspek kehidupan. Semuanya cukup dan sudah diperjelaskan di dalam Al-Quran.

Ketika Nabi SAW sedang sembahyang di Kaabah, datang pembesar Quraisy melihatnya sambil mengejek baginda. Mereka saling mencabar siapakah yang berani meletakkan najis dan darah unta di atas kepala Muhammad. Berkata Uqbah bin Mu’it, “Aku akan melakukannya.” Lalu, ia pun mengambil najis-najis tersebut dan meletakkannya di atas kepala Muhammad tatkala baginda sedang sujud. Rasulullah meneruskan sujudnya tanpa bergerak. Fatimah pula menangis melihat penghinaan serta ujian yang ditanggung bapanya.

Nah! Begitu agung junjungan mulia. Tidak sekali-kali ia mendoakan kemusnahan mereka yang telah menghinanya. Sebagaimana peristiwa di Taif, bilamana malaikat Jibril ingin memerintahkan bukit-bukau serta gunung-ganang memusnahkan mereka yang menghina dan mencercanya, ia berkata dengan tenang, “Wahai Jibril, biarlah aku bersabar dengan kaumku. Semoga Allah kurniakan daripada zuriat mereka orang yang beriman kepada-Nya.”

Inilah Islam yang sebenar. Inilah hakikat Islam. Sepertimana yang dikatakan oleh Ustazah Maziah dan Kak Wa, Islam itu memang cantik. Islam mendidik manusia dengan akhlak dan peribadi terpuji. ‘Alah Marjan. Engkau baru dihina begitu sudah berputus asa dengan Islam. Sedang nabi junjungan diletakkan najis di atas kepalanya. Ia tetap bersabar,’ aku berkata sendirian.

Aku merenung kembali. Islam itu tidak ada cacat celanya. Yang merosakkannya adalah mereka yang tidak tahu tentang Islam yang sebenarnya. Islam tidak mengajar manusia menghina antara satu sama lain. Islam juga mendidik manusia agar sentiasa bersabar dengan apa-apa yang telah ditentukan oleh-Nya. Semua itu adalah untuk menguji keimanan umat manusia. Sesiapa di antara mereka yang sabar, beruntunglah ia. Jika tidak, moga-moga Allah memberi ruang kepadanya untuk kembali mengharapkan nusrah Ilahi.

Seandainya Amirul Mukminin kedua, Saidina Umar Al-Khattab jatuh cinta kepada Islam tatkala mendengar bacaan surah At-Thaha oleh adiknya yang bernama Fatimah, aku pula mula jatuh cinta kepada agama tauhid ini melalui sirah nabawiyah. Perjalanan hidup Rasulullah betul-betul menginsafkan aku. Islam itu kesopanan dan kelembutan. Islam tidak mengajar kita bermusuhan. Namun, perlu teguh mempertahankan hak sendiri. Sebagaimana siri peperangan kaum Muslimin, rata-rata demi mempertahankan hak umat sejagat.

“Marjan dah baca buku yang akak bagi?” Tanya Kak Wa suatu hari.
“Dah kak, tapi tak habis lagi. Terima kasih kak…” aku menjawab sambil tersenyum.
“Kak, dakwah fardhiah tu apa?” Aku bertanya pula. “Marjan tak sempat nak baca. Lagipun, macam susah nak faham buku tu,” tambahku sejujurnya.
Dengan senyuman manis yang tidak pernah lekang dari bibir, Kak Wa berkata ringkas, “Menyeru manusia ke arah kebaikan dengan hikmah.” Ia diam sebentar.
“Nanti, Marjan baca ya. Tak best la akak explain kat sini. Marjan tak faham, Marjan tanya akak. Tak pun, boleh tanya Kak Biah atau Kak Tim,” Kak Wa meneruskan kata-katanya.
“Baik, bos!” Aku berkata sambil tabik hormat.
“Nakal adik akak ya… Marjan, akak nak pergi dorm Kak Ila kejap. Ada hal sikit. Take care,” ia berkata lantas menciumku.

Aku suka Kak Wa. Kelembutan dan kasih sayangnya menyebabkan aku jatuh cinta. Jangan salah faham… aku jatuh cinta kepada Islam. Ia menggambarkan sosok hati seorang muslimah sejati. Kak Wa tidak pernah sama sekali ‘membasuhku’ dengan ceramah yang panjang lebar. Tidak macam Husna… sikit-sikit ayat Al-Quran… sikit-sikit hadis… aku bukannya tahu pun. ‘Menghabiskan boreh jah,’ bak kata orang Nogori. Masuk telinga kanan, keluar telinga kiri. Tindakan Husna yang tidak pernah memikirkan perasaan orang lain menyebabkan aku sentiasa berusaha keras menjauhinya. Khuatir andaikata bom yang terpendam meletup. Siapa susah?

Aku merenung lagi. Kenapakah Tuhan menghantarku ke sini? Bumi waqafan… bumi tarbiyah… Sedang Dia tahu aku bukanlah yang selayaknya untuk sampai ke sini. Aku bukanlah gadis ‘baik’ yang elok penampilannya… cantik tingkahlakunya. Siapa tidak kenal Marjan? Silap sikit, pelempanglah jawabnya. Aku juga tidak menunaikan hak-Nya sebaiknya. Bukankah melengah-lengahkan sembahyang itu suatu dosa sedang aku… bukan sekadar ‘Subuh gajah’ bahkan ‘Subuh dinasor’ lagi. Rasa malu pada diri sendiri. Malu kerana tidak mengenali Tuhan meskipun sudah 17 tahun aku diberi peluang untuk menghirup udara-Nya di atas muka bumi ini.

“Marjan tahu… Walaupun Marjan tidak menyukai bunga, Marjan adalah umpama bunga di taman. Bukan bunga yang terbiar tu tapi yang terpelihara elok. Allah menyayangi Marjan dengan menghantar Marjan ke sini. Agar Marjan dapat menemui Nur Islam yang sebenar. Untuk Marjan mengenali-Nya dan seterusnya jatuh cinta kepada-Nya. Tidak ada yang lebih indah dalam kehidupan ini melainkan apabila kita berjaya memperoleh kemanisan iman dan mengecap cinta Ilahi,” kata Kak Rusni suatu hari.
“ Ya, kak,” kata Marjan pendek lalu meneruskan bacaan Al-Qurannya.

‘Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barangsiapa yang disesatkan-Nya, maka kamu tidak akan mendapatkan seorang pemimpin pun yang dapat memberi petunjuk kepadanya,’ Al-Kahfi : 17.
Labels: 0 comments | | edit post

Hadis Arbain (3)


Daripada Abu Abdulrahman Abdullah bin Umar bin Khattab R.A. berkata; Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, ‘Islam itu didirikan di atas lima dasar : Bersaksi bahawa tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Allah dan Muhammad itu Pesuruh Allah, mendirikan solat, menunaikan zakat, haji ke Baitullah dan berpuasa pada bulan Ramadhan,’. (HR Bukhari dan Muslim)

….

Banyak yang hafal tetapi sejauh mana kita menghayati rukun Islam?

Tanyakan pada diri :

1- Setakat mana kita menjadikan Allah sebagai Rab dan Ilah kita?
2- Adakah khusyuk solat yang kita kerjakan sehari-hari atau sekadar cukup syarat?
3- Sudahkah kita mengeluarkan zakat? Sedarkah kita bahawasanya zakat itu bisa membersihkan harta-harta kita?
4- Bagaimana halnya dengan ibadah puasa? Adakah berlapar semata-mata atau kita benar-benar menghayati erti ‘puasa’ itu?
5- Terpahatkah dalam hati kita untuk menunaikan haji satu hari nanti?

Fikir-fikirkan… renung-renungkan…

Muthiah : Hmmm… hehe...kurang ada motivasi untuk mulakan kerja…

Aku ~ Hamba Allah (i)


Assalammualaikum. Apa khabar semua? Muthiah? ‘Ala kullihal, Alhamdulillah. Masih seperti dahulu dan dahulu dan dahulu… Hehe.

Kalau sebelum ini, Muthiah ada menulis tentang misi dan visi. Insya-Allah, kali ini Muthiah ingin kecilkan lagi skop misi dan visi tersebut yakni :

Aku ~ Hamba Allah

Apakah peranan kita selaku hamba Allah?

Selaku khalifatullah di atas muka bumi ini, kita punya tiga peranan utama iaitu :
a) Mengabdikan diri sepenuhnya kepada Allah.
b) Menyeru manusia kepada Allah.
c) Memakmurkan alam.

Bagaimanakah caranya hendak mengabdikan diri kepada Allah?

a) Biarlah hidup dan mati ini hanya itu Allah ~ ‘Katakanlah: Sesungguhnya sembahyangku, ibadatku, hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam…’ Al-An’am ayat 162.

b) Beribadahlah dengan ikhlas ~ ‘Dan siapakah yang lebih baik agamanya daripada orang yang ikhlas menyerahkan dirinya kepada Allah, sedang dia pun mengerjakan kebaikan, dan ia mengikuti agama Ibrahim yang lurus?...” An-Nisa’ ayat 125.


c) Beribadahlah dengan rasa ihsan ~ Beribadahlah seolah-olah kamu dapat melihat Allah. Sekiranya kamu tidak nampak Tuhanmu, yakinlah bahawa Dia sentiasa memerhatikan dirimu.

d) Buat yang Allah suka, tinggalkan yang Allah larang/ benci ~ Tanyakan pada diri, ‘Apakah yang disukai Allah?’ … Kemudian, tanyakan lagi, ‘Apakah yang dibenci Allah?’… Bilamana kita hendak melakukan sesuatu, fikirkan dahulu, ‘Allah suka atau tidak?... Mahukah kita melakukan sesuatu yang dibenci Tuhan?

e) Hiduplah secara wasatiah/ bersederhana ~ Berpada-padalah dalam sesuatu. Usah terlalu mengejar dunia sehingga memudaratkan diri sendiri. Usah terlalu mengejar nama dan pangkat sampai mengabaikan tanggungjawab selaku seorang isteri/suami/ anak/ anggota masyarakat. Redhalah dengan segala ketentuan Allah buat diri kita. Andai kita kaya, usah sekali-kali melupakan mereka yang berada di bawah kita. Sekiranya ditakdirkan kita hidup susah, percayalah bahawa Allah dekat untuk memberi pertolongan kepada kita. Apa yang penting, kita terus berusaha keras dalam menjalani kehidupan yang penuh pancaroba. Kejarlah akhirat... Manfaatkan kehidupan di dunia demi kehidupan yang kekal abadi.

f) Teruslah menuntut ilmu sehingga hujung nyawa ~ Penuhi diri dengan ilmu yang memanfaatkan diri sendiri serta orang lain. Hindari daripada menjadi seorang individu yang tertutup dan tidak tahu apa-apa tentang keadaan di sekelilingnya. Rasulullah SAW bersabda, ‘Jika kamu mahukan dunia, dengan ilmu. Jika kamu mahukan akhirat, dengan ilmu. Jika kamu mahukan dunia dan akhirat, dengan ilmu.’

g) Sentiasa mengislah diri untuk menjadi manusia yang lebih baik ~ Baik dari sisi peribadi mahupun dalam ibadah. Berakhlak dengan akhlak yang disenangi serta lakukan ketaatan dengan sebaik-baik kepatuhan.

h) Redha dan bersyukur dengan segala sesuatu ~ ‘Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.’ Ibrahim ayat 7.

Bersambung pada minggu akan datang, insya-Allah.

Muthiah : Allah ya Allah…
Labels: 2 comments | | edit post

Kawan Akrab (i)



Assalammualaikum, semua. Apa khabar? Hehe…

1- Sepanjang hidup, adakah kita memiliki kawan baik?
2- Kalau ada… baguslah. Kalau tiada, kenapa?
3- Apakah kelebihan memiliki teman baik?

Alhamdulillah, sepanjang hidup, Muthiah punya kawan yang Muthiah kira akrab dengan Muthiah (walaupun mungkin hanya pada sisi Muthiah dan tidak padanya). Seingat Muthiah, sejak berada dalam darjah satu. Tadika? Huhu… sudah tidak ingat.

Imbasan memori :

1- Sewaktu bersekolah di SRK (2) Kelana Jaya ~ Nana (tetapi sekarang sudah lost contact. Kalau balik PJ, baru jumpa. Itu pun jarang sekali)

2- Sewaktu bersekolah di SK Sg. Tong ~ Ayu (pun sama. Sudah lost contact. Langsung tidak pernah berjumpa lebih-lebih lagi setelah berumah tangga)

3- Sewaktu sekolah menengah :

a) Azmar (sampai sekarang masih akrab cuma sudah berkurangan berbanding sebelumnya)

b) Geng ‘derat’– Su, Yah, Azmar, Ja, Yani (masih berterusan dengan Yah dan Azmar. Yang lain, sejak masing-masing sudah berumah tangga, lost contact)

c) Geng ‘studi’ – Mazni, Mashitah, Bedah, G (Hmmm… bukan kawan berkongsi cerita tetapi kawan studi. Betul? Entahlah… Sekarang sudah lost contact)

4- Sewaktu di matrikulasi :

a) 3A – Afni, Aidah dan Adik [Muthiah sendiri]

b) Rabiah, Ainien

c) Sutera Kasih ~ lagu kegemaran Muthiah waktu matriks dahulu…. (apa punya kaitan daaaa)

5- Sewaktu di universiti

a) FSKTM – Che Su, Nono (lost contact dengan Nono)

b) Kak Ida – kakak yang boleh Muthiah percayai (kadang-kadang berhubung~jarang)

c) Ying Pei – selalu makan dengannya (kadang-kadang berhubung~jarang)

6- Tamat pengajian ~ Kak Aida – kakak angkat tetapi sudah lost contact sejak berumah tangga.

7- Kini dan selamanya ~ Suami tercinta….insya-Allah.

Hmmm…

Kawan baik datang dan pergi. Namun, kehadiran seseorang yang bergelar teman akrab itu sememangnya amat dihargai.

Tatkala berteman :

1- Boleh meluah rasa.

2- Boleh berkongsi cerita.

3- Boleh pinjam duit (ada ka? Hahaha). Jangan lupa bayar daaa…

4- Boleh menghiburkan diri tatkala kesepian/ kesedihan.

5- Boleh pergi mana-mana bersama.

6- Boleh suka/ gembira bersama-sama.

7- Boleh jadi posmen tanpa gaji.

8- Boleh jadi kakak/ adik yang sentiasa peka dan prihatin.

Apa yang telah menjarakkan? Hmmm Bersambung… Tungguuuu…

Muthiah : Pernah jadi posmen tanpa gaji. Hehe.

Peraturan Jalan Raya & Peraturan Allah (ii)


Peraturan jalan raya

Info :

a) Insya-Allah mereka yang membuat peraturan ini sedikit sebanyak telah mahir dan arif tentang jalan raya. Kalau tidak, masakan boleh menentukan mana yang boleh dan mana yang tidak boleh.

b) Pengguna jalan raya terdiri daripada kita semua.

c) Banyak kemalangan berlaku di atas jalan disebabkan kecuaian pemandu sendiri. Contohnya : Memotong di tempat yang tidak sepatutnya, memandu melebihi had laju, cuai dan lain-lain.

d) Adanya tanda-tanda amaran tersebut membuatkan kita lebih berwaspada dan berhati-hati.

Sesungguhnya, kehadiran papan tanda atau apa-apa yang berkait dengannya sedikit sebanyak membantu Muthiah (serta pengguna jalan raya lainnya) dalam pemanduan. Ia memberitahu secara langsung dan tidak langsung...Apa yang perlu dibuat?

Contohnya : Apabila nampak papan tanda selekoh tajam, secara automatik, kita tahu kita perlu rendahkan kelajuan, turunkan gear kepada gear yang lebih rendah...

Kalau tidak ikut? Selekoh tajam dan Muthiah terus memecut... boleh jadi tersasar ke jalan yang bertentangan. Akibatnya, nauzubillah, kemalangan yang tidak dipinta.

Jadi, untuk menjamin keselamatan... perlu mematuhi dan mengikut peraturan yang telah ditetapkan. Kalau hendak cuba nasib... cubalah tetapi...sebaiknya, elakkan sesuatu yang merugikan. Hehe...

Peraturan Allah SWT melalui Al-Quran dan As-Sunnah

Info :

a) Allah merupakan Tuan Punya yang menjadikan alam ini. Tidak ada satu pun yang terlepas daripada penghitungan-Nya.

b) Sebagai Tuan Punya... Allah lebih tahu dengan segala sesuatu yang terdapat di atas muka bumi ciptaan-Nya.

c) Setiap apa di atas muka bumi ini adalah milik Allah. Kita hanyalah peminjam yang sering kali terlupa bahawasanya ada yang lebih berhak ke atas diri kita.

d) Nabi SAW pernah bersabda, 'Kita tidak akan sesat selagimana kita menggenggam erat Al-Quran dan As-Sunnah.'

Berbalik kepada perihal memandu tadi...

Untuk menjamin keselamatan, Muthiah perlu peka terhadap jalan raya. Patuhi peraturan yang telah ditetapkan serta memandu dengan penuh hemah. Muthiah sama sekali tidak boleh menafikan kepentingan papan tanda yang sudah tersedia. Ya! Sememangnya papan tanda tersebut amat penting sebagai penunjuk arah/ jalan dan lain-lain.

Bagaimana pula halnya dengan kehidupan seorang Muslim?

Selaku seorang manusia yang lemah, kita perlu memegang erat tali yang telah tersedia buat diri kita. Apa? AQIDAH. Bilamana kita mematuhi setiap suruhan dan meninggalkan larangan Allah yakni Tuan Punya alam ini, insya-Allah... kita pasti akan selamat, bukan sahaja di dunia bahkan di akhirat.

Huhu... Tersampai apa yang ingin Muthiah kongsikan?

Ya...

Setiap ketetapan Allah adalah untuk kebaikan kita sendiri...

1) Kenapa perlu jauhi arak?
- Bisa menimbulkan kecelaruan... otak tidak dapat berfikir sewajarnya.

2) Kenapa perlu jauhi zina?
- Untuk memelihara diri dan keturunan.

3) Kenapa perlu menutup aurat?
- Pasti... insya-Allah, untuk menjaga diri kita juga.

Justeru.... JOM KITA PATUHI SURUHAN ILAHI... Untuk siapa? Untuk diri kita sendiri...

Muthiah : Pena terasa tidak tajam untuk menulis... Huhuhu...

Tension


Assalammualaikum.

Tension?
Kenapa?

Kita hendak belajar tetapi tidak dapat fokus dalam pelajaran.
Kita hendak bertugas tetapi tidak dapat bekerja sebaiknya.

Ada sahaja yang mengganggu fikiran dan hati kita. Ada sahaja yang tidak kena tetapi kita sendiri tidak dapat merungkai 'sesuatu' yang tersembunyi ini. Apa yang kita tahu...

Kita tension...
Kita tertekan...
Kita bersedih hati...


Hmmm... cuba kenalpasti punca...

Ada buat salah?
Ada tersalah cakap?
Ada terburuk fikir?

Atau... kerja bertimbun membuatkan kita terlalu banyak berfikir dan terus berfikir?
Hmmm... Kerja memang banyak tetapi bukan itu persoalannya.

Jadi apa?
Tidak tahu! Tidak tahu! Tidak tahu!

Aduh aduh aduh. Bagaimana Muthiah boleh bantu?

1- Semak hubungan dengan Allah... Beres???

2- Semak hubungan dengan ibu dan ayah... Beres???

3- Semak hubungan dengan suami... [bagi posisi Muthiah selaku seorang isteri]
~ Ada menyakiti hati suami?
~ Ada tidak menunaikan hak suami?
~ Ada membuatkan suami terguris dengan sikap dan tingkahlaku kita?

Ada buat seseorang terkenangkan sesuatu yang pahit? Dan pahit itu datangnya pula daripada kita... Adakah ia telah redha dan berlapang dada? Hmmm...

1- Banyakkan istighfar dan mohon keampunan daripada Allah atas segala kekhilafan kita dalam sedar mahupun tidak.

2- Tunaikanlah hak mereka yang berhak sebaiknya. Percayalah... kehidupan yang kita dambakan tidak akan ke mana andai kita hanya mahu mengejar sesuatu (yang penting) namun dalam masa yang sama mengabaikan sesuatu yang lebih utama. Hmmm... suami contohnya... Huhu...peringatan buat diri sendiri sebenarnya.

3- Sudah minta maaf kalau buat salah? Sudah memaafi kesilapan mereka yang telah menyakiti?

Sudah dan sudah....

Muthiah : Serah segalanya pada penghitungan Allah.
Labels: 0 comments | | edit post